Jaksa Agung : Kami Butuh Jaksa Bermoral Tak Hanya Pintar, Stop Lakukan Penuntutan Asal-asalan

Jaksa Agung
Jaksa Agung Republik Indonesia Sanitiar Burhanuddin. (Dery Ridwansah/ JawaPos.com)

JAKARTAJaksa Agung Sanitiar Burhanuddin, meminta anggotanya khususnya jajaran jaksa tindak pidana umum untuk mengedepankan hati nurani dalam menangani perkara. Dia mengaku, tidak membutuhkan seorang jaksa yang pintar, tetapi tidak bermoral dan juga tidak butuh jaksa yang cerdas tetapi tidak berintegritas.

Pernyataan ini disampaikan Burhanuddin saat membuka Rapat Kerja Teknis Bidang Tindak Pidana Umum Tahun 2021. “Yang saya butuhkan adalah para Jaksa yang pintar dan berintegritas. Saya tidak menghendaki para Jaksa melakukan penuntutan asal-asalan, tanpa melihat rasa keadilan di masyarakat,” kata Burhanuddin dalam keterangannya.

Bacaan Lainnya

“Ingat, rasa keadilan tidak ada dalam text book, tetapi ada dalam hati nurani. Sumber dari hukum adalah moral dan di dalam moral ada hati nurani. Jangan sekali-kali menggadaikan hati nurani karena itu adalah anugerah termurni yang dimiliki manusia dan itu adalah cerminan dari sifat Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang,” imbuhnya.

Dia menekankan, untuk mewujudkan keadilan hukum yang hakiki dan lebih memanusiakan manusia di hadapan hukum, maka penerapan hukum berdasarkan hati nurani adalah sebuah kebutuhan dalam sistem peradilan pidana Indonesia.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.