Pemkot Sukabumi Jemput Bola, Percepatan Vaksinasi

  • Whatsapp
Walikota Sukabumi, Achmad Fahmi
Walikota Sukabumi, Achmad Fahmi melakukan pemantau vaksinasi jemput bola di tengah masyarakat di Rusunawa Saluyu Situmekar, Kecamatan Lembursitu, Jumat (23/7).

 PEMKOT – Pemerintah Kota Sukabumi gencar untuk melakukan vaksinasi Covid-19 kepada masyakarat. Bahkan kali ini, Pemkot melakukan jemput bola ke tengah masayrakat. Seperti halnya pantauan Walikota Sukabumi,Achmad Fahmi di Rusunawa Saluyu Situmekar, Kecamatan Lembursitu, Jumat (23/7).

“Langkah ini dalam upaya percepatan vaksinasi kepada warga,” ujar WaliKota Sukabumi, Achmad Fahmi.

Bacaan Lainnya

Di lokasi tersebut ditargetkan sebanyak 150 orang warga tervaksin mulai warga rusunawa, petugas kebersihan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Sukabumi, dan warga sekitar.

“Alhamdulillah dari pantauan vaksinasi yang bekerjasama dengan Polres Sukabumi Kota berjalan lancar. Vaksinasi ini didukung tenaga kesehatan dari Puskesmas Lembursitu dan Dinas Kesehatan Kota Sukabumi,” jelasnya.

Selain itu dibantu aparat kewilayahan baik kelurahan dan kecamatan serta aparat TNI, Polri, dan relawan PMI Kota Sukabumi. Sebelumnya, cakupan vaksinasi Covid-19 di Kota Sukabumi Masih yang tertinggi di Jabar.

Di mana berdasarkan data Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional/KPC PEN per 16 Juli 2021 menempatkan Kota Sukabumi menempati peringkat ketiga cakupan tertinggi vaksinasi Covid-19 di Jabar.

“Kota Sukabumi masih menempati peringkat ketiga cakupan vaksinasi Covid-19 tertinggi di Jawa Barat,” ujar Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Sukabumi Lulis Delawati.

Data dari KPC PEN per 16 Juli 2021 menyebutkan untuk dosis ke satu Kota Sukabumi telah mencapai sebanyak 29.50 persen dan dosis dua sebanyak 11.78 persen. Sementara posisi pertama cakupan vaksinasi tertinggi masih ditempati Kota Bandung dengan dosis satu sebanyak 34.70 persen dan dosis dua 18.99 persen.

Peringkat kedua yaitu Kota Cirebon dosis satu 33.46 persen dan dosis dua 16.78 persen. Sementara posisi ke empat setelah Kota Sukabumi yakni Kota Banjar untuk dosis satu 29.20 persen dan dosis kedua 11.03 persen. Untuk posisi kelima yakni Kota Bogor dosis satu 26.20 persen dan dosis kedua 14.34 persen. (bal)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *