Soal CPO Minyak Goreng, Gerindra: Mas Jokowi Jangan Pakai Jurus Mabuk Dong

harga minyak goreng yang dinilai masih terlalu tinggi
Pedagang kecil sangat berharap pemerintah mampu menurunkan harga minyak goreng yang dinilai masih terlalu tinggi

Sebelumnya pengusaha mendapatkan manfaat dari pelonggaran ekspor, karena mekanisme pasar dan peluang yang bagus.

Bacaan Lainnya

Sementara itu, Managing Director PEPS (Political Economy and Policy Studies) Anthony Budiawan Pemerintah membatalkan DMO dan DPO, dan menetapkan harga minyak goreng kemasan mengikuti harga pasar.

Harga kemudian melonjak dari Harga Eceran Tertinggi (HET) yang sebelumnya ditetapkan Rp 14.000 per liter menjadi sekitar Rp 24.000 hingga Rp 28.000 per liter.

Meskipun minyak goreng curah ditetapkan Rp 14.000 per liter, tetapi di beberapa daerah sulit didapat dan sering kali harganya jauh melampaui Rp 14.000 per liter.

Pada saat bersamaan dengan penghapusan DMO/DPO, pemerintah menaikkan pungutan ekspor dan bea keluar CPO yang membuat penerimaan negara naik (maksimum) 300 dolar AS per ton. Kalau harga CPO mencapai 1.500 dolar AS per ton atau lebih.

”Kedua paket kebijakan ini sangat menyakitkan dan tidak adil, sama saja negara merampas hak rakyat di tengah kesulitan keuangan akibat kenaikan berbagai harga kebutuhan pokok,” tegasnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan