Kementerian ESDM : Konversi Gas 3 Kg, Pemerintah Bagikan Kompor Listrik

Kompor Listrik
Kompor Listrik

JAKARTA — Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memastikan jenis kompor yang akan digunakan dalam program konversi kompor gas yaitu kompor induksi. Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE), Kementerian ESDM Dadan Kusdiana mengatakan, kompor induksi dipilih sebab dinilai lebih nyaman dan efisien.

“Kalau sekarang kompor induksi. Supaya lebih nyaman ya kalau induksi, lebih efisien,” kata Dadan kepada awak media, Senin (19/9),

Ia juga menjelaskan, saat ini pihaknya masih mencari pengaturan daya untuk kompor induksi yang akan dibagikan kepada masyarakat. Adapun rata-ratanya agar bisa sesuai dengan kecepatan memasak kompor gas, yakni di atas 1.000 watt atau berkisar 1.600-1.800 watt.

“Kita lagi mencari supaya waktu masak pakai LPG terus kita ganti dengan kompor listrik induksi ini waktunya sama. Nah, udah ketemu angkanya antara 1.600-1.800 watt,” jelasnya.

Lantas, apa bedanya kompor listrik dan kompor induksi? Ini perbedaan kompor listrik dan kompor induksi yang JawaPos.com himpun dari berbagai sumber.

1. Efisiensi

Kompor induksi memiliki kemampuan menghantarkan panas lebih tinggi daripada kompor listrik. Hal itu dipengaruhi oleh besaran daya kompor induksi yang minimal 1.000 watt ke atas sementara kompor listrik sebaliknya.

Kompor induksi dengan elektromagnetiknya memiliki kemampuan 80 hingga 90 persen energi untuk menghantarkan panas pada makanan. Sedangkan kompor listrik efisiensinya hanya sekitar 70 persen. Perbedaan itulah yang akan berpengaruh pada efisiensi atau kecepatan dalam proses memasak.

Kendati demikian, Dadan menyebut bahwa di pasaran ada juga kompor induksi yang dijual di bawah 1.000 watt. Namun dengan konsekuensi memiliki daya hantar panas yang rendah dan berimbas pada kecepatan memasak.

“Induksi juga ada di bawah 1.000 watt, tapi asal mau nungguin aja masaknya lama,” tutur Dadan.

2. Harga

Dari segi harga, di pasaran kompor induksi cenderung dijual dengan harga yang lebih mahal daripada kompor listrik. Seperti pada merek Maspion, kompor listrik dijual dengan kisaran harga Rp 137.700-Rp 190.400. Sementara kompor induksi dijual dengan banderol Rp 697.000-Rp 797.300.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.