Gara-gara PMK Peternak Sapi Terancam Rugi, Gerindra Minta Pemerintah Siapkan Vaksin

Sekretaris Jenderal Partai Gerindra,
Sekretaris Jenderal Partai Gerindra, Ahmad Muzani/Net

JAKARTA — Wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) yang menyerang hewan ternak sapi yang meluas, harus menjadi perhatian seirus pemerintah. Utamanya, menjelang Iduladha 1443 Hijriah di mana masyarakat akan berkurban.

Saat ini, tercatat ribuan sapi di 13 provinsi di Indonesia dinyatakan telah terjangkit penyakit PMK. Hal ini tentu perlu menjadi perhatian pemerintah. Sekretaris Jenderal Partai Gerindra, Ahmad Muzani mengatakan, penyakit menular pada hewan ternak sebenarnya bukan hal baru. PMK pernah menjangkit ribuan hewan ternak yang ada di Indonesia pada era tahun 1960an dan 1980an.

Bacaan Lainnya

Tetapi, lanjutnya, kenapa kemudian penyakit ini muncul kembali. Itu sebabnya, dia meminta pemerintah untuk memberikan perhatian khusus terkait masalah PMK ini.

“Penyakit mulut dan kuku ini sudah pernah terjadi di Indonesia dan kita telah berhasil menangani persoalan wabah PMK ini. Mestinya kita sudah paham bagaimana penanganannya, pemeliharannya, termasuk soal vaksin,” kata Muzani dalam keterangannya, Jumat (20/5).

Muzani mengatakan, para peternak sapi saat ini sedang dalam keresahan karena ancaman wabah PMK. Sebab, wabah ini datang di saat publik ingin merayakan Iduladha dan sapi menjadi hewan kurban yang digemari masyarakat.

“Kemunculan penyakit ini juga perlu ditelusuri agar kita bisa tahu apakah ini karena keteledoran dan ketidakwaspadaan kita karena tidak selektif mendatangkan hewan ternak sapi dari luar negeri, sehingga hewan itu menjangkit ternak kita di dalam negeri. Atau ada kemungkinan faktor-faktor lainnya,” jelasnya.

Dikatakan Muzani, jika PMK ini tidak ditangani dengan tepat, dikhawatirkan akan mempernagruhi harga jual ternak saat Iduladha. Selain itu, masyarakat juga akan ragu untuk mengkonsumsi daging.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan