KESEHATAN

Duduk Terlalu Lama Bisa Kena Kanker? Simak Penjelasannya

RADARSUKABUMI.com – Sebuah studi baru yang diterbitkan JAMA Oncology menyebutkan bahwa terlalu banyak duduk bisa meningkatkan risiko kanker.

“Ini adalah studi pertama yang secara definitif menunjukkan hubungan yang kuat antara tidak bergerak (sedentary) dan kematian akibat kanker,” kata penulis utama studi, Dr. Susan Gilchrist, seorang profesor pencegahan kanker klinis di MD Anderson Cancer Center di University of Texas, seperti dilansir laman MSN, Kamis (25/6).

Namun, mengganti setidaknya 30 menit duduk dengan aktivitas fisik ringan, sedang atau kuat bisa menurunkan risiko itu.

“Temuan kami menegaskan bahwa penting untuk duduk lebih sedikit dan bergerak lebih banyak,” jelas Gilchrist.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa lebih dari 50 persen kematian akibat kanker bisa dicegah melalui pilihan gaya hidup sehat, seperti diet sehat, olahraga dan tidak merokok. Tetapi ketika berhubungan antara duduk dan kanker, penelitian sebelumnya mengandalkan perilaku yang dilaporkan sendiri, bukan data objektif.

Dengan mengharuskan orang dalam penelitian ini untuk memakai alat pelacak kebugaran, para peneliti bisa memperkirakan secara lebih akurat dampak olahraga pada hasil penelitian. Para peneliti menemukan bahwa orang yang mengganti waktu 30 menit duduk dengan melakukan aktivitas ringan, seperti berjalan, bisa mengurangi risiko kanker sebesar 8 persen.

“Percakapan dengan pasien saya selalu dimulai dengan mengapa mereka tidak punya waktu untuk berolahraga,” tambah Gilchrist, yang memimpin Program Jantung Sehat MD Anderson.

“Saya memberitahu pasien saya untuk mempertimbangkan berdiri selama 5 menit setiap jam di tempat kerja atau naik tangga alih-alih menggunakan lift. Mungkin kedengarannya tidak banyak, tetapi penelitian ini memberitahu kita bahwa aktivitas ringan sekalipun memiliki manfaat untuk bertahan hidup dari kanker,” tambah Gilchrist.

Namun, manfaatnya bahkan terasa lebih besar jika seseorang melakukan aktivitas intensitas sedang, yang mengurangi risiko kanker hingga 31 persen. Contoh aktivitas moderat termasuk bersepeda dengan kecepatan kurang dari 10 mil per jam, jalan cepat, aerobik air, ruang dansa sosial, berkebun dan bermain tenis ganda, menurut American Heart Association.

“Memasukkan 30 menit waktu untuk melakukan aktivitas ringan dan sedang ke dalam kehidupan sehari-hari Anda bisa membantu mengurangi risiko kematian akibat kanker,” pungkas Gilchrist. (fny/jpnn/izo/rs)

Tags
loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button