Gara-gara Warisan, Paman Tega bacok Keponakan Hingga Tewas

  • Whatsapp
ilustrasi korban pembunuhan

JAKARTA — Seorang paman di Desa Lebak Wangi, Kecamatan Sepatan Timur, Kabupaten Tangerang, Banten bernama Rusli, 58, dibacok oleh keponakannya sendiri Yakub, 46. Perselisihan ini diduga terjadi karena perebutan harta warisan.

Kasubag Humas Polres Metro Tangerang, Kompol Abdul Rachim mengatakan, peristiwa berdarah ini terjadi pada Kamis (3/6) malam. Pelaku diduga menganggap pembagian warisan tidak adil.

Bacaan Lainnya

“Kami sudah amankan pelaku dan barang bukti, pelaku disangkakan pasal penganiayaan dengan pemberatan sesuai Pasal 351,” kata Rachim saat dikonfirmasi, Sabtu (5/6).

Sementara itu, Ujang Susanto, 46, selaku keponakan korban menambahkan, pembacokan ini diduga karena pelaku merasa warisan yang didapat orang tuanya lebih kecil dibanding sang paman. Sehingga pelaku kesal dan tak mampu membendung emosinya.

“Setahu saya, dia (pelaku) tidak terima karena tanah warisan untuk orang tuanya lebih kecil dibanding jatah pamanya,” kata Ujang.

Ujang menuturkan, saat itu Yakub menghampiri pamannya yang sedang makan di kamar tidur sambil menonton televisi. Tanpa basa basi, Yakub langsung melakukan pembacokan.

“Tiba-tiba pelaku datang dengan membawa sebilah golok dan langsung membacok korban di bagian kepala, tangan dan kaki,” imbuhnya.

Ujang yang melihat peristiwa tersebut, langsung berusaha melerai. Korban kemudian dilarikan ke RSUD Pakuhaji, Kabupaten Tangerang. Namun, dokter menyatakan korban meninggal dunia pada pukul 21.30 WIB.

“Sempat diberikan perawatan, dia dijahit di ruang UGD. Tapi paman saya tidak selamat karena banyak keluarkan darah dan kini sudah dimakamkan tadi pagi di pemakaman keluarga,” pungkasnya.(jpg)

Pos terkait