Banyak Dosen Bingung Pilih Tema Penulisan

JAKARTA – Direktur Jenderal Sumber Daya Iptek Dikti Ali Ghufron Mukti mengungkapkan, ada kendala besar yang dialami dosen saat membuat jurnal ilmiah berstandar internasional. Bukan pada bahasa Inggris, tapi lebih ke tema penulisan jurnal.

Banyak dosen yang bingung mau menulis tentang apa. Mereka cenderung miskin ide karena fokus pada mengajar.”Masalah bahasa bukan kendala utama bagi dosen dan guru besar ketika akan membuat publikasi internasional. Lebih pada tema apa yang akan ditulis,” kata Prof Ali di hadapan Ikatan Alumni Riset Pro (IASPro) di Jakarta.

Bacaan Lainnya

Ada gap besar antara potensi dan yang diteliti. Dia mencontohkan Richard Harton yang menyatakan banyak ide yang bisa di-sharing karena potensi penelitian di Indonesia luar biasa, tapi belum optimal diteliti. Karena dosen lebih banyak mengajar daripada meneliti.

“Nah peneliti kita sudah meneliti tapi masih perlu ditingkatkan sehingga potensi yang ada bisa digarap dengan baik. Juga budaya atau kultur meneliti kita sudah ada tapi kurang kuat. Kurang menjadi budaya yang menciptakan atmosfer akademik peneliti yang baik itu kurang akhirnya hasilnya juga kurang padahal potensinya besar,” paparnya.

Ali Ghufron juga mengungkapkan, ada gap besar antara peneliti muda dan senior. Ini karena regenerasi tidak berjalan cepat. Misalnya peneliti yang pensiun 1000 harusnya diganti 1000, tapi itu tidak terjadi. Mestinya setiap tahun ada yang baru.

“Makanya kemampuan antara dosen peneliti senior dengan yang muda-muda ini jauh sehingga terjadi gap. Akibatnya regenerasinya akan sulit,” ucapnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.