Sadis Bayi Gizi Buruk Berusia 7 Bulan di Gaza Meninggal Dunia

tentara Israel yang beroperasi di Jalur Gaza, dirilis pada 21 Mei 2024--Israel Army/AFP
tentara Israel yang beroperasi di Jalur Gaza, dirilis pada 21 Mei 2024--Israel Army/AFP

PALESTINA — Warga Palestina berduka atas Faiz Abu Ataya, bayi yang lahir selama perang di Gaza, yang meninggal karena kekurangan gizi dan kurangnya perawatan medis.

Warga Palestina dan aktivis berduka atas kematian bayi berusia tujuh bulan di Gaza karena kekurangan gizi dan kurangnya perawatan medis. Ahmed Alnaouq, petugas advokasi Euro-Med Monitor, mengumumkan berita tersebut pada hari Kamis.

Bacaan Lainnya

Dia menambahkan bahwa bayi tersebut meninggal di Deir Al-Balah di Rumah Sakit Martir Al-Aqsa. Foto Ataya yang dibagikan secara online menunjukkan tulang-tulang yang menonjol dari tubuhnya.

Media lokal Palestina melaporkan ayahnya menggambarkannya sebagai “mawar” saat dia memeluknya untuk terakhir kalinya sebelum menguburkannya. Jumlah korban meninggal di Gaza akibat kekurangan gizi dan dehidrasi sejak 7 Oktober kini mencapai 35 orang, dan 30 di antaranya adalah anak-anak.

“Israel sengaja menciptakan kelaparan. Anggota parlemen Partai Buruh yang baru di Durham utara mendukung hal ini, dan begitu pula Kier Starmer. Saya sangat menyesal Faiz Abu Ataya, Anda telah dikecewakan oleh kemanusiaan,” tulis salah satu pengguna media sosial di akun Twitter-nya. X, mengacu pada Luke Akehurst, seorang pelobi pro-Israel yang ditunjuk oleh Partai Buruh sebagai calon kursi Durham.

“Untuk kalian semua yang mendorong propaganda UNRWA atau mendukung pemblokiran bantuan atau menyangkal adanya kelaparan, Faiz Abu Ataya adalah pertumpahan darah di tangan kalian. Kalian adalah alasan yang menjijikkan bagi umat manusia,” tulis yang lain.

Menurut Human Rights Watch (HRW), pemerintah Israel menggunakan kelaparan sebagai senjata peralai

“Dokter dan keluarga di Gaza menggambarkan anak-anak, serta wanita hamil dan ibu menyusui, menderita kekurangan gizi dan dehidrasi parah dan rumah sakit tidak memiliki fasilitas untuk merawat mereka”.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *