Catat, Harga Daging Sapi Paling Mahal Rp 140 Ribu, Ini kata Pemerintah

JAKARTA —- Kementerian Perdagangan (Kemendag) akan menjaga pasokan daging sapi sehingga harga tidak melambung tinggi kala. Apalagi, sebentar lagi masyarakat Indonesia akan menyambut bulan suci Ramadan dan hari raya Lebaran.

Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan Syailendra menekankan, pemerintah pernah membahas hal tersebut dengan Ketua Dewan Pimpinan Pusat Asosiasi Pedagang Daging Indonesia/APDI) Asnawi untuk menjaga harga daging sapi tetap terjangkau di pasaran.”Terkait harga, kami pernah berdiskusi dengan Pak Asnawi mohon bisa (paling mahal, Red) Rp 135.000 per kg,” ujarnya belum lama ini.

Bacaan Lainnya

Sempat tersiar isu bahwa harga daging sapi dapat menyentuh harga Rp 180.000 per kg menjelang Lebaran. Namun, Ia menepis hal itu. Ia memastikan, pemerintah akan menjaga harga daging sapi di kisaran Rp 135.000 hingga Rp 140.000 per kg.

Syailendra menuturkan, pemerintah sudah memastikan pasokan daging sapi ke wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya akan segera datang. Sehingga, masyarakat tak perlu cemas terhadap kurangnya pasokan yang bisa berbuntut pada mahalnya harga daging sapi.”Minimal di 2 provinsi yang saya kelilingi, itu sapi luar biasa banyaknya. Jadi nggak perlu takut,” ucapnya.

Selain itu, Syailendra menambahkan, Perum Bulog juga akan merealisasi impor 14.000 ton daging kerbau dari India pada bulan Mei 2021. Angka tersebut adalah hasil koordinasi dari Kemendag sebanyak 80.000 ton. Pihaknya berharap, impor tersebut bisa masuk sebelum Lebaran yang jatuh pada pertengahan bulan Mei. Dengan demikian, kenaikan harga daging sapi bisa dikendalikan.”Mei ini kita berharap akan masuk sebelum hari raya. Ini sangat membantu untuk menyeimbangkan harga pasar,”pungkasnya.(jpg)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.