Mengapa di Dunia Begitu Banyak Tegangan, Colokan, dan Soket Yang Berbeda?

  • Whatsapp
Nusa Putra Teknik Elektro

SUKABUMI- – Standardisasi membuat hidup lebih mudah, tetapi seringkali tidak mungkin untuk  memperkenalkannya pada sistem yang memiliki sejarah evolusi yang berbeda. Pasokan listrik adalah contohnya.

Edison tahun 1882 di stasiun Pearl Street mentransmisikan arus searah pada 110 volt, dan tegangan yang sama  digunakan ketika arus bolak-balik pada 60 hertz mengambil alih rumah-rumah di Amerika.

Bacaan Lainnya

Kemudian standar  dinaikkan sedikit menjadi 120 V , dan untuk mengakomodasi peralatan tugas berat dan pemanas listrik, rumah-rumah di Amerika Utara juga dapat mengakses 240 V.

Sebaliknya, pada tahun 1899 Berliner Elektrizitäts-Werke adalah utilitas Eropa pertama yang beralih ke 220 V dan ini akhirnya mengarah ke norma di seluruh benua yaitu 230 V.

Jepang memiliki tegangan terendah (100 V) dan perbedaan yang meragukan dalam pengoperasian pada dua  frekuensi . Ini juga merupakan warisan dari hari-hari awal elektrifikasi, ketika utilitas Tokyo membeli generator 50-Hz Jerman dan Osaka mengimpor mesin 60-Hz Amerika.

Pulau Honshu Timur dan Hokkaido beroperasi pada 50 Hz. Sisa negara, di sebelah barat, berada pada 60 Hz, dan kapasitas empat stasiun konverter frekuensi hanya memungkinkan pertukaran terbatas antara kedua sistem.

Di tempat lain, dunia dibagi antara minoritas negara dengan tegangan yang berpusat pada 120 V (110-130 V dan 60 Hz) dan mayoritas menggunakan 230 V (220-240 V dan 50 Hz).

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *