Tak Pernah Sebut Oknum Jenderal dalam BAP

  • Whatsapp

JAKARTA – Polda Metro Jaya masih belum bisa mengungkap siapa sosok di balik penyiraman air keras terhadap penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan.

Dalam kasus ini, Novel berulang kali menyebut sosok jenderal aktif di Polri yang diduga sebagai dalang di balik aksi penyerangan pada April 2017 itu.

Bacaan Lainnya

Terkait sosok jenderal itu, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan hal tersebut hingga kini belum terbukti. Menurut dia, penyebutan jenderal itu masih sebatas asumsi.

Pasalnya, dalam berita acara pemeriksaan (BAP), Novel juga tak menyebutkan oknum jenderal tersebut. ‚ÄúDalam BAP memang tidak pernah tetapi dalam penyampaian pernah, saya kira,” ujarnya, kemarin (19/6).

Novel pada Lebaran ini juga menagih janji Presiden Joko Widodo soal kasusnya. Salah satunya adalah soal pembentukan Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF). Ditanya soal bagaimana permintaan Novel itu, polisi kembali menjelaskan pembentukan TGPF bukanlah wewenang polisi.

Namun, Argo menegaskan bahwa penyidik tidak pernah berhenti mencari sosok pelaku penyerangan Novel. “Kami masih tetap melakukan penyelidikan ya, kami mencari saksi-aksi yang lain dan tentunya kasus ini masih terus masih berjalan sampai sekarang,” katanya.

Untuk itu polisi akan kembali mengagendakan pemeriksaan terhadap Novel. Polisi juga masih berharap bantuan masyarakat agar melapor jika melihat sosok terduga penyerang Novel yang sketsa wajahnya sudah disebar.

 

(mg1/jpnn)

loading...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *