Korlantas Sebut E – Tilang Tidak Efektif, Kembali ke Manual ?

Karopenas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Ahmad Ramadhan
Ka-ki : Karopenas Divisi Humas Polri Brigjen Pol. Ahmad Ramadhan, Kadiv Humas Polri Irjen Pol. Dedi Prasetyo, Kakorlantas Polri Irjen Pol. Firman Shantyabudi dan Dirgakkum Korlantas Polri Brigjen Pol. Aan Suhana dalam kegiatan rilis hasil Operasi Lilin 2022 di Gedung NTMC Polri, Jakarta, Selasa (3/1/2023). (ANTARA/Laily Rahmawaty)

JAKARTA — Saat ini Korlantas Polri tengah mempertimbangkan untuk mengkombinasikan penerapan tilang elektronik (ETLE) dan tilang manual guna meningkatkan kepatuhan masyarakat dalam berlalu lintas.

“Kami melihat masyarakat dari sisi kesadaran lalu lintasnya itu sendiri, apakah masih tetap menggunakan e-tilang atau kami kombinasikan dengan tilang yang selama ini secara manual kami laksanakan,” kata Kepala Korlantas Polri Irjen Pol. Firman Shantyabudi dalam kegiatan konferensi pers evaluasi Operasi Lilin 2022 di Gedung NTMC Korlantas Polri di Jakarta, Selasa.

Berdasarkan hasil evaluasi Operasi Lilin 2022 yang dilaksanakan selama 11 hari, Korlantas Polri mencatat peningkatan jumlah penindakan langsung (tilang) kepada pelanggar lalu lintas, yakni sebesar 37 persen, dan teguran sebesar 34 persen.

Masih tingginya jumlah pelanggaran lalu lintas ini menjadi catatan Korlantas Polri untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tertib berlalu lintas. Karena kesadaran ini juga bisa berimplikasi pada penurunan angka kecelakaan lalu lintas.

Selama Operasi Lilin 2022, peristiwa yang paling menonjol adalah kecelakaan lalu lintas. Meski demikian, jumlah korban meninggal dunia mengalami penurunan dibandingkan Natal dan Tahun Baru di tahun 2019 (sebelum pandemi COVID-19). Tercatat, jumlah korban meninggal dunia turun empat persen, luka berat 19 persen dan luka ringan lima persen.

“Kejadian cukup menonjol pergerakan masyarakat di jalan jumlah kecelakaan naik 11 persen dibandingkan tahun 2019,” kata Firman.

Di antara peristiwa kecelakaan itu, kejadian kecelakaan yang paling banyak terjadi adalah kecelakaan tunggal, dengan modus, kecelakaan depan-depan, umumnya terjadi karena pengendara bermanuver saat mendahului. Kemudian kejadian kecelakaan modus depan belakang.

Ada dua kemungkinan penyebab kecelakaan depan-belakang, karena tidak konsentrasi dan karena tidak menjaga jarak. Catatan-catatan ini, kata Firman menjadi bahan evaluasi pihaknya berserta pemangku kepentingan terkait.

Selain itu, tidak terjadi kecelakaan di tol, namun cukup banyak kecelakaan terjadi di jalan arteri dengan korban atau pun pelaku kecelakaan berasal dari kalangan masyarakat umum, seperti ibu rumah tangga, pengangguran, dan petani.

“Lagi-lagi kendaraan roda dua mendominasi terjadinya kecelakaan. Bisa karena kecepatan tinggi atau melawan arus dan sebagainya,” kata Firman.

Karena masih banyaknya kecelakaan lalu lintas yang diawali dengan pelanggaran, oleh karena itu kata Firman, pihaknya memberikan catatan dan mempertimbangkan untuk kembali melaksanakan tilang manual bersamaan dengan tilang elektronik.

“Apakah masyarakat sudah bisa kami lepas untuk kembalikan kepada mesin yang sudah kami pasang,” katanya.

Kembali Firman menegaskan, pertimbangan ini dilakukan karena masih rendahnya kesadaran masyarakat untuk tertib dan patuh dengan peraturan lalu lintas.

Beberapa kejadian dengan diberlakukan tilang elektronik, masyarakat yang tidak punya kesadaran melakukan tindakan melanggar aturan secara sengaja mencopot pelat belakang atau menggantinya dengan pelat tidak sesuai standar.

“Untuk bukan berarti polisi dia saja, kalau kami tetap memberikan teguran-teguran bahkan untuk potensi yang kecelakaan bisa fatal kami harus memberikan tindakan peringatan,” kata Firman.

Sementara itu Kepolisian Resor (Polres) Cirebon Kota, Jawa Barat, menerapkan tilang elektronik atau ETLE Lodaya mulai bulan Desember 2022, dan saat ini masih melakukan sosialisasi kepada para pengendara.

“Kami saat ini masih melakukan sosialisasi penerapan tilang elektronik atau ETLE Lodaya,” kata Kasatlantas Polres Cirebon Kota AKP Triyono Raharja di Cirebon, Selasa.

Triyono mengatakan pada bulan November ini, pihaknya melakukan sosialisasi kepada masyarakat terkait penerapan tilang elektronik, agar mereka memahami proses yang akan berlangsung.

Setelah itu lanjut Triyono, pada bulan Desember, setelah ada evaluasi baru kemudian diterapkan di wilayah hukum Polres Cirebon Kota.

Menurutnya tilang elektronik atau ETLE Lodaya yang akan diterapkan itu masih dengan cara manual, di mana anggotanya yang sudah mendapatkan perintah akan dibekali telepon genggam untuk memotret pelanggaran para pengguna jalan menggunakan gawai.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *