Ini Respons Istana Soal Jokowi-Ma’ruf Amin Digugat Pinjol

Staf Khusus Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Faldo Maldini mengatakan pemerintah saat ini sedang mempelajari dasar gugatan tersebut. Walaupun hingga saat ini pihak istana belum terima salinan gugatan tersebut. (Instagram Faldo Maldini)

JAKARTA — Belasan warga mengugat Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama dengan Wakil Presiden Ma’ruf Amin ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Hal itu karena Jokowi dianggap gagal mengendalikan pinjaman online (pinjol) hingga menelan banyak korban.

Menanggapi hal tersebut, Staf Khsusus Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Faldo Maldini mengatakan pemerintah saat ini sedang mempelajari dasar gugatan tersebut. Walaupun hingga saat ini pihak istana belum terima salinan gugatan tersebut.

Bacaan Lainnya

“Yang jelas, kita akan pelajari dasar gugatannya apa. Saat ini, kami belum terima salinan gugatannya. Kami akan pantau terus,” ujar Faldo kepada wartawan, Sabtu (13/11).

Politikus Partai Solidaritas Indonesia (PSI) ini menambahkan, saat ini pemerintah dengan dibantu aparat kepolisian masih berusaha memberantas pinjol ilegal tersebut. Sebab pemerintah tidak ingin banyak korban yang terjebak pinjol ilegal.

“Polisi sudah turun. Kita sedang berantas semua, kita lihat polisi begitu tegas,” katanya.

Faldo menuturkan, meski tidak adanya gugatan yang dilayangkan ke Jokowi dan Ma’ruf Amin, pemerintah akan terus memberantas pinjol-pinjol ilegal ini. Dia pun mengaku gugatan itu adalah bagian dari hak setiap warga negara Indonesia.

“Jadi kami akan jalan terus baik itu ada gugatan atau tidak. Ini soal hak warga negara. Sama seperti halnya yang mengunggat, itu hak warga negara yang dilindungi dan dihormati, silakan saja. Pemerintah terus bekerja,” ungkapnya.

Diketahui, sebanyak 19 orang korban pinjaman online (pinjol) dan warga sipil lainnya menggugat Jokowi dan Ma’ruf Amin ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Gugatan itu tercatat dalam nomor perkara: 689/Pdt.CitizenLawsuit/2021/PN.Jkt.Pst.


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *