Mitos Tabrakan Tol Cipularang, Ada Persimpangan Alam Gaib

  • Whatsapp
Tol Cipularang

RADARSUKABUMI.com – Kecelakaan tabrakan beruntun di KM 91 Tol Cipularangan Jalur Bandung – Jakarta banyak menelan korban jiwa. Berbagai pernyataan soal misteri kecelakaan pun diungkapkan oleh warga sekitar.

“Iya sering terjadi kecelakaan, namun yang paling parah dan banyak menelan korban jiwa adalah kejadian ini (kemarin),” kata Dadan (40), salah seorang warga Kecamatan Sukatani.

Bacaan Lainnya

Dadan yang berdomisili tak jauh dari area Tol Cipularang mengatakan, jika telah terjadi kecelakaan warga sekitar enggan melintas atau mendekati lokasi kejadian.

“Pasti takut saat malam hari apalagi banyak yang meninggal dunia,” katanya.

Tak hanya rawan kecelakaan, di lokasi tersebut kata Dadan, kontur tanahnya juga kerap mengalami pergeseran.

“Ya bisa dilihat ada pekerja yang sedang memperbaiki jalan agar tidak amblas jalurnya,” katanya.

Sebelumnya beredar isu, jika di KM 90 – 100 arah Jakarta Bandung atau sebaliknya serta di KM 96 – 97 menjadi titik poros gaib yang kerap mengganggu hingga meminta tumbal para pengguna jalan.

Bukan tanpa alasan, di lokasi tersebut terdapat tempat yang dikeramatkan dan dipercaya masyarakat secara turun temurun sebagai petilasan Eyang Prabu Siliwangi yang keberadaannya tepat di puncak sebuah bukit yang di sebut Gununghejo di Kecamatan Darangdan.

Keangkeran dan aura mistis di tempat itu, semakin terasa kental dengan sejumlah kecelakaan di luar nalar yang terjadi di sekitar lokasi petilasan Gununghejo tersebut. Namun hal tersebut di tepis oleh salah seorang tokoh masyarakat di Purwakarta.

“Siapa yang bilang sering terjadinya kecelakaan di Tol ada kaitannya dengan keramat Gununghejo, tidak ada seperti itu. Salah kaprah jika ada orang yang menyebut begitu. Itu mitos,” tegas Mustopa bin Ija Banten (94), atau akrab disapa Bah Kecrik yang merupakan salah satu tetua di tempat tersebut sekaligus pemelihara petilasan keramat Gununghejo belum lama ini.

Petilasan keramat gununghejo, diakui Bah Kecrik, sering menjadi tujuan para peziarah atau sesorang yang ingin bermeditasi dan berdoa kepada Allah SWT. Biasanya, para peziarah datang ke tempat tersebut dengan melakukan zikir hingga melafalkan ayat suci Alquran dalam ritual ziarahnya.

“Jadi tidak mungkin ada hubungannya dengan gaib di petilasan, apalagi kaitannya dengan mengganggu orang lewat. Malah yang ada di petilasan tempat peziarah melakukan zikir,” ujarnya.

Sejumlah kecelakaan yang terjadi di lokasi tersebut, ditambahkan Bah kecrik, merupakan bagian dari takdir.

“Kebetulan saja, pas takdirnya meninggal di tol dan tidak ada kaitanya dengan mahluk gaib,” pungkasnya.

(RK/gan/pojokjabar/izo/rs)

Pos terkait

loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *