Tok, Presiden SriLangka Mundur dari Jabatannya

Presiden Rajapaksa mundur dari jabatannya
Presiden Rajapaksa mundur dari jabatannya demonstrassi besar-besaran terjadi di Kolombo, Sri Lanka [email protected]

JAKARTA -– Presiden SriLangka Rajapaksa mundur dari jabatannya demonstrasi besar-besaran terjadi di Kolombo, Sri Lanka pada Sabtu 9 Juli 2022. Pemberitahuan mundurnya Rajapaksa di umumkan oleh Perdana Menteri Ranil Wickremesingh pada Senin 12 Juli 2022.

Dalam demonstrasi besar-besaran menuntun mundurnya Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa ini akibat dampak krisis ekonomi yang berkepanjangan di Sri Lanka. Tak hanya mendatangai rumah Rajapaksa, dalam aksi tersebut warga berhasil menduduki dan mengambil alih rumah dinas Keprisidenan tersebut.

Bacaan Lainnya

Akibat aksi domo besar-besaran menuntut mundurnya Presiden Rajapaksa, parlemen Sri Lanka telah malakukan rapat mendadak. Ranil Wickremesingh mengungkapkan ¬bahwa sebenarnya pada Rabu 7 Juli 2022, Presiden Rajapaksa telah berencana untuk menyerahkan jabatannya.

Domostrasi terhadap Presiden Rajapaksa yang dilakukan oleh warga Sri Lanka ini tak hanya diikuti oleh warga yang tinggal di Kolombo, namun juga melakukan oleh warga diluar kota akibat krisis ekonomi yang terparah dalam 7 dekade yang terjadi dan tak kunjung usai.

Tak hanya rumah Presiden, massa juga mendobrak gerbang sekretariat Presiden yang berada di pinggir laut kota Kolombo. Demonstran membuat pihak kepolisian dam militer kewalahan dan akhirnya menyerah hingga kahirnya warga dapat merebut rumah dinas kepresidenan.

Dilansir dari reuters.com, dari sumber kementrian pertahanan mengatakan bahwa Presiden Rajapaksa dipindahkan dari kediaman resmi pada hari Jumat untuk keselamatannya menjelang rapat umum yang akan digelar selama akhir pekan.

Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe pada hari Sabtu menundang pemimpin partai untuk melakukan pertemuan darurat dalam membahas situasi serta mencari solusi atas krisis Sri Lanka.

Wickremesinghe juga telah memanggil parlemen untuk ambil bagian dalam pertemuan darurat tersebut. Pihak pemerintahan mengatakan bahwa Wickremesinghe sendiri juga telah dipindahkan ke lokasi yang lebih aman.

Dalam aksi ini setidaknya 21 orang, termasuk dua Polisi terluka dan dirawat di rumah sakit. Pulau berpenduduk 22 juta orang tersebut saat ini tengah berjuang dalam krisi ekonomi yang parah dan keterbatasan untuk import bahan bakar, makanan serta obat-obatan dimana krisis kali ini merupakan yang terburuk sejak kemerdekaannya pada tahun 1948.

Krisis terjadi setelah pandemic Covid-19 menghantam ekonomi yang bergantung pada pariwisata. Selain itu juga pengiriman uang dari pekerja yang berada dari luar negeri juga ikut andil dalam krisis kali ini.

Pos terkait