Kisah Mak Iyom, Penjual Gula Aren Asal Cantanyan yang Dirampas Dagangannya Akibat Tak Pakai Masker

  • Whatsapp
Mak Iyom (55) warga Desa manggis Kecamatan Cantanyan Kabupaten Sukabumi mendadak viral di media sosial

SUKABUMI — Mak Iyom (55) warga Desa manggis Kecamatan Cantanyan Kabupaten Sukabumi mendadak viral di media sosial, setelah postingan nitizen di akun @vera.frima di Instagram Story miliknya dan menandai akun @sukabumitoday. Dalam postingannya, mak iyom terjaring razia Satpol PP tidak menggunakan Masker saat berjualan Gula Aren di Wilayah gang Kampung Cibiru Desa/Kecamatan Cantanyan beberapa waktu lalu.

Berdasarkan penulurusan dan pengakuan Mak Iyom kepada wartawan, kejadian tersebut terjadi pada Rabu seminggu sebelum puasa lalu. Hanya saja baru viral di medsos setelah ada seorang warga yang mengunggah kejadian tersebut baru baru ini, hingga jejak digitalnya tersebar di dunia maya.

Bacaan Lainnya

Konten tersebut berdasarkan tanggkapan lanyar terdapat foto Mak Iyom penjual gula merah keliling dengan disertai tulisan: “Terkutuklah BAPAK SATPOL PP yg merazia nene ini. Beliau sudah renta pak, ko bisa2nya dg badan kekar, bapak tega “memalak” nenek ini dan mengambil dagangannya (fyi, emak ini jualan gula merah) karena ga pake masker dan ga bawa KTP. Padahal kan bapa bisa beri arahan atau bapa kasih masker atau alangkah lebih mulia bapak beli jualannya” tulis dalam akun tersebut.

“Dan parahnya lagi bukan 1 atau 2 ikat aja yg diambil tapi 5 ikat, yg kalo terjual harganya 50 rb. Daaaan mirisnya nene ini sempet meminta belaskasihan dr BAPAK SATPOL PP krn ini (jualan) punya orang lain, Dan BAPAK SATPOL PP cuman menjawab wios atuh mak nyuhunkeun kaikhlasana ti emak we (yg artinya ga apa2 lah nek minta keikhlasan dari nenek aja),” lanjutnya.

Baca Juga : Pernyataan Camat Cantanyan Soal Pedagang Gula Aren Mak Iyom

“Daripada sambil tangnnya meraba2 pinggangnya yg mungkin mencari “senjata”) Dengan pasrah emak ini akhirnya pulang dengan membawa sisa jualannya. Beliau cerita dg suara gemeteran doong dan mata berkaca-kaca, mungkin masih trauma. Sehat-sehat ya nek, insyaallah pasti rejeki nene akan dilipatgandakan,” ujarnya lagi mendoakan.

“Enya, leres (iya, benar) kejadiannya di Jalan Cagak Kampung Cibiru hanya kejadiannya udah lama, hari Rabu seminggu sebelum bulan puasa,” ujar Mak Iyom kepada wartawan, Jumat (6/8/2021).

Sebagai penjual Gula, yang biasa sehari hari berjalan puluhan kilo meter tentunya dirinya sudah terbiasa tidak membawa KTP dan tidak memakai masker akibat kurangnya informasi. Dirinya juga membenarkan bahwa dagangnya diambil oleh petugas, namun saya dirinya juga tidak mengetahui dari mata petugas tersebut.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *