Haji Aseng

Dahlan Iskan
Dahlan Iskan

Setelah berwudu saya mendorong Aseng untuk jadi imam salat. Ia ganti mendorong saya. Saya tetap mendorongnya. “Akan lebih afdol kalau tuan rumah yang jadi imam,” kata saya. “Lebih afdol kalau yang lebih tua yang jadi imam,” jawabnya sambil mendorong saya.

Bacaan Lainnya

Kami dorong-dorongan.

Saya kalah kuat. Juga kalah uang.

Ketika saya sudah mengambil posisi imam Aseng menanyakan sesuatu yang saya lupa menjelaskan.

“Kita jamak-qashar kan?” tanyanya.

“Benar. Dua rakaat, lalu dua rakaat lagi,” jawab saya.

Salat dan makan selesai. Kami terus ke lapangan: melihat bagaimana orang menambang batu bara. Itulah emas hitam masa kini. Bumi Kalimantan ternyata bumi emas. Begitu emas hijau hilang, emas hitam terbilang. (*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan