Kondisi Ekonomi Buruk Saat Covid, Ganjar Gaspol Penanaman Modal Dalam Negeri dan Asing

PMDN: Ganjar Pranowo menghadiri acara groundbreaking air separation plant (APS) pabrik Samator ke-56 di Kawasan Industri Terpadu Batang, Jumat (17/3). (Foto : Humas Pemprov Jateng)
PMDN: Ganjar Pranowo menghadiri acara groundbreaking air separation plant (APS) pabrik Samator ke-56 di Kawasan Industri Terpadu Batang, Jumat (17/3). (Foto : Humas Pemprov Jateng)

JAWA TENGAH —  Pada periode 2019-2023, Indonesia diterpa pandemi Covid-19 yang tidak hanya memengaruhi sektor kesehatan, tapi juga ekonomi. Kondisi tersebut sempat mengempaskan upaya pertumbuhan ekonomi di berbagai daerah, salah satunya di Provinsi Jawa Tengah.

“Ada beberapa target yang memang belum berhasil tercapai, karena terkena pandemi Covid-19. Tapi kemudian bisa kita samakan seperti sebelum terkena Covid-19. Kita genjot kades, camat dan seluruhnya untuk bergerak, alhamdulillah berhasil,” ujar Ganjar Pranowo di alun-alun Kabupaten Brebes pada Sabtu (19/8) lalu.

Bacaan Lainnya

Seiring meredanya Covid-19, ikhtiar pemerintah bersama elemen warga Jateng membuat perekonomian Jateng semakin baik. Tercatat angka kemiskinan pada Maret 2023 sebesar 3,79 juta orang, turun 66,73 ribu orang bila dibandingkan September 2022, dan turun 39,94 ribu orang bila dibandingkan Maret 2022. Bila dipersentase, jumlah penduduk miskin di Jateng 10,77 persen, hampir menyamai kondisi pada 2019.

Selain itu, Ganjar membeberkan, pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah menunjukan peningkatan. Bahkan, data BPS Jateng menyebut, angkanya jauh lebih baik daripada pertumbuhan ekonomi nasional. Pada triwulan II 2023, pertumbuhan ekonomi mencapai 5,23 persen, secara year on year (YoY), sedangkan pertumbuhan ekonomi nasional 5,17 persen.

Dengan berbagai upaya yang telah dilakukan selama menjabat sebagai Gubernur Jawa Tengah dua periode, Ganjar yakin perekonomian di Jateng akan semakin maksimal di masa depan. Karena itu, dia mengajak seluruh pihak untuk selalu pro terhadap investasi.

“Kita gaspol investasi, bisa dilakukan bila kita tidak mempersulit perizinan, kalau tak ada pungli, jaga integritas, penegakan hukum bagus, pengusaha kalau datang jangan diperes, jangan dipersulit, itu akan jadi trigger ekonomi,” paparnya.

Salah satu investasi besar yang masuk ke provinsi Jawa Tengah adalah pembangunan pabrik air separation plant (APS) di Kawasan Industri Terpadu Batang. Pabrik milik PT Samator Indonesia Gas itu dibangun dengan nilai investasi sekitar Rp 500 miliar.

“Kami menyampaikan terima kasih karena ini plant terbesar dari Samator. Jawa Tengah dan Batang dipercaya untuk itu. Karena itu, mesti dilakukan pelayanan yang juga terbaik, cepat, jangan ada pungli, jangan ada korupsi, dan sebagainya,” kata saat menghadiri groundbreaking APS Samator di Batang pada Jumat (17/3).

Ditambahkannya, setelah semua kebutuhan untuk lokasi pabrik terpenuhi, selanjutnya adalah penyerapan tenaga kerja. Menurut Ganjar suplai tenaga kerja dapat diambil dari masyarakat di Kabupaten Batang, wilayah sekitarnya, atau daerah lain di Jawa Tengah.”Kami mendorong agar warga sekitar menyiapkan man power,” jelasnya. (wir)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *