Aksi Tolak UU Ciptaker, Pos Polisi di Samping Istana Dibakar Massa

  • Whatsapp
Pos polisi dekat Istana Negara dibakar massa aksi menolak Omnimbus Law, Kamis (8/10/2020). Foto: Mufit/PojokSatu.id

JAKARTA – Amukan massa yang melakukan aksi menolak Omnibus Law di sekitaran Istana Negara, Jakarta Pusat, semakin tak terbendung, Kamis (8/10/2020).

Sejumlah fasilitas umum di sekitar lokasi aksi pun rusak diamuk massa.

Bacaan Lainnya

Salah satunya, pos polisi yang berada di perempatan Jalan Raya Gajah Mada, Jakarta Pusat, di bakar oleh sejumlah massa aksi.

Berdasarkan pantauan PojokSatu.id di lapangan, pembakaran itu terjadi sekitar pukul 18.00 WIB selepas adzan Makhrib.

Hal itu dipicu setelah polisi berhasil memukul mundur massa aksi.

Sebelumnya, massa aksi sempat bernegosiasi dengan polisi agar bisa menemui Presiden Jokowi di Istana.

Hal itu dilakukan untuk menyampaikan langsung tututan aksi.

Negosiasi dilakukan perwakilan massa aksi dengan Kapolres Jakarta Pusat Kombes Heru bersama Dirlantas Polda Metro Jaya, Kombes Sambodo.

Dalam negosiasi tersebut, Heru dan Sambodo meminta massa untuk tenang supaya perwakilan dari mereka bisa masuk untuk bertemu dengan Jokowi.

Namun, berselang beberapa menit kemudian, sebagain kelompok massa melemparkan dengan botol bekas minuman mineral.

“Tenang-tenang,” imbau Heru kepada massa.

Ia pun meminta kepada massa aksi bersikap sewajarnya dalam menyampaikan tuntutan mereka dengan tidak membentak polisi

“Bersikaplah yang sewajarnya sebagai mahasiswa, jangan membentak-bentak jika menyampaikan pendapat,” sambung Heru.

Aparat kepolisian pun berusaha menenangkan suasana kelompok pendemo.

Sementara itu, kelompok aksi tanpa henti melakukan lemparan dengan berbagai benda keras.

Pihak kepolisian mencoba memberikan peringatan dengan pengeras suara.

“Jika masih melakukan tindakan anarkis, kami akan bertindak tegas,” tegasnya.

Diketahui, aksi tersebut terdiri dari mahasiswa, pelajar dan buruh yang menuntut DPR dan Pemerintah mencabut UU Cipta Kerja.

Hingga berita ini diturunkan, kericuhan antara massa dengan polisi masih berlanjut.

Bahkan, beberapa orang dari massa aksi dilarikan ke rumah sakit terdekat untuk mendapatkan perawatan karena kena tembakan gas air mata polisi.
(muf/pojoksatu)

loading...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *