Hepatitis Misterius Meneror, IDI Minta Dokter dan Nakes Lakukan ini

Hepatitis
ILUSTRASI; Hepatitis (Istimewa)

JAKARTA — Meninggalnya 3 orang anak di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RCSM) Jakarta akibat hepatitis akut yang belum diketahui penyebabnya membuat Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengambil sikap. IDI membuat seruan dan imbauan penting karena Badan Kesehatan Dunia (WHO) telah mengategorikan hepatitis misterius yang juga muncul di sejumlah negara, sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB).

IDI meminta organisasi profesi medis, semua dokter dan tenaga kesehatan untuk melakukan deteksi dini dan waspada apabila mendapati pasien mengalami gejala mirip hepatitis misterius.

Bacaan Lainnya

“Pemeriksaan laboratorium tidak ditemukan virus Hepatitis A, B, C, D, dan E. Namun pada beberapa kasus ditemukan SARS-Cov-2 dan/atau Adenovirus. Oleh karena itu, pemeriksaan pathogen (biologis maupun kimiawi) perlu dilakukan lebih lanjut,” kata Adib Khumaidi, Ketua Umum PB IDI, dr Moh. Adib Khumaidi, SpOT dalam keterangan tertulisnya, Selasa (3/5).

IDI meminta para dokter dan tenaga kesehatan memperhatikan pasien yang memiliki gejala mirip seperti hepatitis misterius. Beberapa gejalanya yaitu mengalami perubahan warna urin (gelap), feses pucat, kulit menguning, gatal, nyeri sendi, demam tinggi, mual, muntah, nyeri perut, lesu, hilang nafsu makan, diare dan kejang.

Dokter dan tenaga kesehatan sebaiknya meningkatkan kewaspadaan apabila pemeriksaan pasien menunjukan hasil Serum Aspartate transaminase (AST) / SGOT atau Alanine transaminase (ALT) / SGPT lebih dari 500 U/L.

Hal senada juga diungkapkan Ketua Umum Pengurus Pusat Ikatan Dokter Anak Indonesia (PP IDAI), dr Piprim Basarah Yanuarso, SpA(K). Dia meminta kepada semua dokter anak dan residen untuk memberikan pengawasan apabila mendapati orang yang mengalami gejala mirip dengan hepatitis misterius.

Meskipun kasus hepatitis misterius sudah muncul di Indonesia, IDI dan IDAI mengimbau masyarakat untuk tenang namun tetap berhati-hati. Guna menghindari penularan, mereka meminta masyarakat untuk rajin cuci tangan, mengonsumsi air bersih, makan makanan bersih dan matang, menggunakan alat makan sendiri, memakai masker, menjaga jarak, dan membuang tinja atau popok sekali pakai pada tempatnya. Apabila mendapati keluarga dan orang orang terdekat mengalami gejala mirip hepatitis misterius, sebaiknya segera memeriksakan ke fasilitas layanan kesehatan masyarakat terdekat seperti Puskesmas.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.