Dituntut 5 Tahun Penjara, Edhy Prabowo: Keberatan, Saya Sudah 49 Tahun!

  • Whatsapp
Edhy Prabowo
Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo (MIFTAHULHAYAT/JAWA POS)

JAKARTA -– Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo merasa tuntutan lima tahun penjara yang dibacakan jaksa penuntut umum (JPU) pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kepadanya sangat berat. Hal ini disampaikan Edhy saat menjalani sidang nota pembelaan atau pleidoi di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Jumat (9/7).

“Saya sampaikan bahwa pada saat ini saya sudah berusia 49 tahun, usia di mana manusia sudah banyak berkurang kekuatannya untuk menanggung beban yang sangat berat,” ucap Edhy.

Bacaan Lainnya

“Ditambah lagi saat ini saya masih memiliki seorang istri yang sholehah dan tiga orang anak yang masih membutuhkan kasih sayang seorang ayah,” tegasnya.

Jaksa KPK menuntut Edhy dihukum penjara selama 5 tahun dan denda sebesar Rp 400.000.000 subsidair 6 bulan kurungan. Dia juga dituntut membayar uang pengganti sebesar Rp 9.648.447.219 dan sebesar USD 77.000 subsidair dua tahun penjara.

“Sangat berat,” papar Edhy.

Edhy membantah menerima suap dalam pengadaan ekspor benur. Dia memandang, tuntutan Jaksa KPK hanya didasarkan atas dakwaan dan fakta-fakta yang sangat lemah.

“Oleh karena itu, dengan segala kerendahan hati, pada kesempatan kali ini saya menyampaikan pembelaan saya atas dakwaan dan tuntutan yang disampaikan penuntut umum,” cetus Edhy.

Sebelumnya, Jaksa KPK meyakini, Edhy Prabowo menerima suap senilai Rp 25,7 milar. Penerimaan suap dilakukan secara bertahap yang berkaitan dengan penetapan izin ekspor benih lobter atau benur tahun anggaran 2020.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *