Lagu Begadang Bang Rhoma Jadi Penting

  • Whatsapp

KITA telah sering membicarakan pentingnya tidur dan efeknya pada kesehatan mental, bahkan Rhoma Irama sudah mengingatkan dalam lagunya “Begadang” sejak 1973 silam. Penelitian terbaru menyatakan bahwa berpegang pada ritme harian yang normal bisa menjadi salah satu kunci bagi kesehatan mental Anda.

Gangguan pada jam internal tubuh Anda atau ritme sirkadian juga dikaitkan dengan kebahagiaan dan kepuasan kesehatan yang lebih rendah dan fungsi kognitif yang lebih buruk, ungkap sebuah penelitian yang diterbitkan oleh The Lancet Psychiatry. Itu karena jam biologis 24 jam Anda bertanggung jawab atas fungsi fisiologis dan perilaku dari suhu tubuh Anda hingga ke kebiasaan makan Anda.

Bacaan Lainnya

Gangguan pada jam tubuh Anda, karena tidak aktif di siang hari atau aktivitas yang meningkat selama malam hari bisa mengakibatkan ketidakstabilan suasana hati, kesepian dan kondisi seperti depresi. “Temuan kami menunjukkan ada hubungan antara perubahan ritme sirkadian harian dan gangguan mood dan kesejahteraan,” kata penulis utama studi, Laura Lyall dari Universitas Glasgow, seperti dilansir laman India Times, Kamis (19/7).

“Studi ini memperkuat gagasan bahwa gangguan mood berhubungan dengan ritme sirkadian yang terganggu dan kami memberikan bukti bahwa ritme aktivitas-istirahat yang berubah juga terkait dengan kesejahteraan subjektif yang lebih buruk dan kemampuan kognitif,” tambah Lyall.

Studi ini mengukur waktu istirahat dan aktif para peserta yang juga disebut amplitudo relatif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa orang dengan amplitudo relatif lebih rendah memiliki peluang lebih besar untuk melaporkan riwayat depresi berat atau gangguan bipolar seumur hidup.

Amplitudo relatif yang lebih rendah juga terkait dengan ketidakstabilan mood yang lebih besar, skor neurotisisme yang lebih tinggi, kesepian yang lebih subjektif, kebahagiaan yang lebih rendah dan kepuasan kesehatan dan waktu reaksi yang lebih lambat.

“Temuan itu bersifat observasional, bukan sebab dan akibat dan tidak bisa memberi tahu kita apakah gangguan suasana hati dan mengurangi kesejahteraan bisa menyebabkan pola aktivitas istirahat terganggu atau apakah terganggunya ritme sirkadian membuat orang rentan terhadap gangguan mood,” jelas Lyall.

Lyall juga mencatat bahwa ritme aktivitas-istirahat berbeda untuk orang dewasa yang lebih muda dan lebih tua. Jadi, hubungan antara ritme harian dan kesehatan mental bisa berbeda pada setiap usia.

 

(fny/jpnn)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *