“Idul Fitri dan Kesehatan Tubuh”

  • Whatsapp
Rahmat Saleh, S.Kom *Staf Teknis Seksi Sumber Daya Manusia Kesehatan

Oleh : Rahmat Saleh, S.Kom
*Staf Teknis Seksi Sumber Daya Manusia Kesehatan

Kemenangan di hari Lebaran telah berlalu. Waktu bahagia yang indah, syukur, sukacita dan juga, banyak makanan yang enak! Sementara kita pasti sudah menikmati makanan dan berterima kasih kepada untuk berkat-Nya, berhati-hatilah terhadap apa yang mengintai di sekitar meja makan selama Idul Fitri kemarin!

Bacaan Lainnya

Kita pasti tidak ingin menjadi polisi opor ayam dan memberi tahu semua orang bahwa mereka tidak boleh makan apa-apa karena masalah kesehatan ini dan itu!

Tapi, setelah berjam-jam makan, banyak orang yang akhirnya pingsan di sofa dengan perut kekenyan dengan makanan, dan merasa mual karena makan sepanjang hari.

Kita harus berhati-hati untuk tidak pergi dari momen mengendalikan diri dan spiritual di bulan Ramadhan, ke pemanjaan malas sepanjang hari pada hari Idul Fitri! Tentu saja, kita dapat menikmati makanan yang ada, tetapi kita tidak harus pergi sejauh yang kamu rasakan seperti perut yang akan meledak.

Kamu juga tidak harus mendapatkan kembali berat badan kamu yang hilang selama Ramadhan, semua dalam satu hari di Idul Fitri! Lumrah dalam tradisi kita untuk melihat banyak pilihan makanan yang dibuat pada Idul Fitri, dan semua orang kemudian menghantam semua jenis makanan dalam satu waktu dan mereka menyesal setelah melihat timbangan atau mencoba baju baru pada Idul Fitri mereka.

Kita semua tahu banyak orang merasa bahwa mereka telah melalui sebulan bulan Ramadhan tanpa makan makanan secara berlebih, jadi mereka merasa “pantas” menikmati hari penuh kesenangan. Jangan menggunakan aji mumpung, Tapi, sekali lagi, menikmati makanan tidak berarti makan dengan meninggalkan segala sesuatu yang terlihat. Secara islami, makan berlebih banyak sangat tidak tidak dianjurkan.

Anak-anak dewasa ini benar-benar dimanjakan dengan pilihan, apa yang dulu merupakan konsumsi makanan bergula musiman yang berlebihan selama Idul Fitri, kini telah menjadi makanan gastronomi manis gratis sepanjang tahun yang semakin intens selama masa perayaan hari raya tersebut. Tren ini tampaknya telah lepas kendali selama Idul Fitri.

Hasilnya: semakin banyak anak-anak yang mengalami kerusakan pada gigi, belum lagi yang menderita obesitas dan diabetes, membutuhkan lebih banyak perawatan, dan tekanan sepanjang waktu pada sumber daya kesehatan.

Seberapa Buruk Dampak Konsumsi Gula Berlebih ?

Alasan kami menggunakan kata “berlebih”, adalah karena gula secara alami ada dalam banyak makanan. Dalam kebanyakan kasus, mengkonsumsi gula alami yang terdapat di dalam buah segar dan sayuran, yoghurt, dll. akan baik-baik saja sebagai bagian dari gaya hidup sehat. Namun, gula tambahan hampir tidak memiliki manfaat kesehatan dan merupakan penyebab banyak komplikasi gigi dan medis.

Contoh makanan dengan tambahan gula termasuk yang jelas seperti cokelat dan biskuit, yang lebih mengejutkan adalah gula berlebih dan tambahan ini ada di krim salad dan saus tomat. Gula yang berlebih dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan, seperti: penyakit jantung, masalah kulit, diabetes tipe 2, perubahan suasana hati dan pola tidur yang buruk, gangguan memori, penambahan berat badan, dan tentu saja … kerusakan gigi!

Gula Berlebih dan Kerusakan Gigi

Sajian makanan yang di suguhkan kebanyakan mengandung Gula, terutama jika anda makan terlalu banyak atau terlalu sering dalam memakannya, akan menyebabkan kerusakan gigi, menyebabkan beberapa komplikasi jangka panjang seperti sakit gigi, pembengkakan wajah, kemungkinan pengalaman gigi yang buruk, dan bahkan dapat mengakibatkan fobia dokter gigi. Ini saatnya bagi orang tua untuk lebih peduli pada kesehatan anaknya dan memilih makanan yang sehat selama menikmati waktu bersilaturrahmi di hari raya.

Konsumsi makananlah secukupnya,berimbang, jangan berlebihan, sesuaikan dengan kondisi badan anda, mudah mudahan moment setelah lebaran menjadi berkah, tanpa menimbulkan masalah pada kesehatan kita. (*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *