Budi Daya Jamur Tiram, Bisa Untung Hingga Rp770 Ribu Perhari

  • Whatsapp
TANAM JAMUR: Salah seorang pelaku budi daya jamur tiram saat melakukan pengecekan jamur di Kampung Wangunreja, Desa Wangunreja, Kecamatan Nyalindung, belum lama ini. FT: BAMBANG/RADARSUKABUMI

NYALINDUNG — Masa pandemi Covid-19 hampir berdampak terhadap semua sektor perekonomian warga. Namun, hal itu tidak berlaku bagi Dede Lutpi (32) pelaku budi daya jamur tiram yang merupakan warga Kampung Wangunreja, Desa Wangunreja, Kecamatan Nyalindung, Kabupaten Sukabumi. Perharinya, Dede dapat meraup untung Rp770.000 hingga Rp1.000.000.

Dede mengatakan, budi daya jamur tiram sudah ditekuni sejak beberapa tahun terakhir. Alhasil, dari 13 ribu media jamur tiram bisa menghasilkan mulai 70 hingga 90 kilogram lebih perharinya. “Alhamdulillah setiap harinya bisa memanen jamur tiram dampai 90 kilogram dari 13 ribu media yang dibudidayakan,” kata Dede kepada Radar Sukabumi, belum lama ini.

Bacaan Lainnya

Terkait pengiriman, lanjut Dede, harga jamur tiram yang diterima pengepul saat ini diterima seharga Rp 11.000 perkilogramnya. “Sekarang harganya lagi naik biasanya kalau dari pengepul itu paling seharga Rp10.000,” ucapnya.

Menurutnya, selain membudidayakan jamur tiram tersebut juga menyediakan baglod sebagai media untuk tumbuhnya jamur tiram. “Alhamdulillah sejauh ini penjualannya sangat lancar. Selain menyediakan jamur saya juga menyediakan juga baglog sebagai media nya,” ungkapnya.

Tak jarang, baglog tersebut dikirimkan hingga luar kota seperti, Banten, Jawa, Bogor dan daerah lainnya. “Perbaglognya di jual seharga Rp2.500. Meskipun saat ini masa pandemi Covid-19 tetapi tidak berdampak besar terhadap penjualan jamur tiram ini,” pungkasnya. (bam)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *