CIANJUR

Perawat RSUD Cianjur Dibogem Keluarga Pasien, Begini Kronologisnya

RADARSUKABUMI.com – Perawat RSUD Sayang Cianjur mendapatkan perlakukan tidak menyenangkan dari salah satu keluarga pasien. Perlakukan tersebut berupa kekerasan atau pemukulan yang diduga tidak terima dengan penjelasan perawat di ruang ICU RSUD Sayang.

Kejadian yang terekam CCTV itu bermula ketika Perawat RSUD Sayang, Sunandar tengah menangani pasien berinisial SE yang mengalami gangguan pada jantung. Akan tetapi kondisi pasien yang melemah, hingga akhirnya dinyatakan meninggal dunia pada Rabu (22/7) dini hari.

“Pasien kerap melepas selang oksigen, tapi saya kembali pasang dan mengingatkan agar tetap digunakan supaya segera sembuh. Kemudian beberapa hari setelah dirawat, kondisinya melemah hingga dinyatakan meninggal. Selama penanganan itu saya jalankan prosedur yang ada,” ujarnya.

Beberapa waktu kemudian, keluarga pasien pun datang setelah diinformasikan bahwa pasien berinisial SE telah meninggal dunia. Lanjutnya, yang pertama datang dua orang keluarga pasien dan langsung mendapatkan penjelasan dari dokter. Tak berselang lama, 10 orang lainnya yang mengaku masih keluarga pun datang, lalu dijelaskan kronologis dan situasi. Semua yang datang menerima dengan baik penyampaian Sunandar.

Namun setelah dijelaskan mengenai kronologis pasien, salah satu orang datang menanyakan kembali. Akan tetapi belum selesai menjelaskan, pria tersebut mendekati Sunandar dan langsung melakukan pemukulan.

“Sambil berkata kasar, dia mukul saya di bagian wajah. Kena sekali. Ketika mau mukul lagi, saya berhasil menghindar sambil meminta pria tersebut istigfar. Saya jelas kaget, sedang menangani jenazah sambil menjelaskan, tiba-tiba dipukul,” tuturnya.

Dari kejadian tersebut, pipi bagian kanan sunandar mengalami luka memar dan menjalankan visum lalu melaporkan kejadian tersebut kepada pihak kepolisian.

“Saya sudah koordinasi dengan manajemen rumah sakit dan PPNI Cianjur, rencananya melaporkan ke polisi. Kami sudah berusaha keras merawat pasien, tapi malah diperlakukan seperti ini,” paparnya.

Sementara itu, Wakil Ketua DPD PPNI Cianjur, Endi Susanto akan menindaklanjuti kasus tersebut yang melibatkan anggotanya menjadi korban kekerasan ketika bertugas.

“Insiden ini merupakan kejadian pertama kali yang menimpa perawat di rumah sakit yang ada di Cianjur, kita akan dampingi korban dan tidak terulang kembali,” tegasnya.(kim)

Tags
loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button