KUR Bank Mandiri Tembus Rp13,1 Triliun

  • Whatsapp
ILUSTRASI: Teller Bank Mandiri saat melayani nasabah.

SUKABUMI – Bank Mandiri menyambut baik kebijakan pemerintah melalui Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, untuk mengoptimalkan penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR). Hal ini sejalan dengan program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).

Corporate Secretary Bank Mandiri Rudi As Aturridha mengatakan, pihaknya terus berkomitmen untuk mendorong perekonomian, terutama pada segmen UMKM yang menjadi tumpuan pertumbuhan ekonomi.

Bacaan Lainnya

Hal ini ditunjukan lewat penyaluran KUR Bank Mandiri yang hingga akhir April 2021 telah menembus Rp13,1 triliun.

“Hingga April 2021, Bank Mandiri telah menyalurkan KUR sebesar Rp13,1 triliun, dan disalurkan kepada 135.538 debitur. KUR tersebut telah disalurkan ke sektor produksi sebanyak Rp7,53 triliun atau sebesar 57,5% dari total penyaluran,” ungkap Rudi dalam keterangan resminya, Kamis (20/5/2021).

Seperti dikutip www.bankmandiri.co.id, Rudi menjelaskan bahwa Bank Mandiri juga akan fokus menyalurkan KUR pada sektor produksi sesuai arahan dari pemerintah.

Adapun, penyaluran KUR Bank Mandiri saat ini didominasi oleh sektor pertanian, dengan realisasi sebesar Rp3,5 triliun atau sekitar 27,17% dari total penyaluran KUR perseroan.

Selain itu, Bank Mandiri juga akan turut serta mendukung kebijakan pemerintah untuk menaikkan plafon KUR tanpa jaminan dari Rp50 juta menjadi Rp100 juta, dan memperpanjang tambahan subsidi bunga KUR sebesar 3% yang tadinya sampai dengan periode Juli 2021 sekarang menjadi sampai dengan Desember 2021.

“Kami sangat mendukung kebijakan tersebut karena akan dapat meningkatkan, serta memperluas akses pembiayaan murah yang bisa dinikmati pelaku UMKM di tengah pandemi ini,” sambung Rudi.

Sementara itu, melihat animo masyarakat yang tinggi terhadap KUR, Bank Mandiri juga telah mengusulkan penambahan plafon KUR dari yang saat ini sebesar Rp31 triliun.

“Kami masih menunggu keputusan pemerintah terkait usulan tersebut,” pungkasnya. (*/sri)

Pos terkait