Ekonomi Digital Ditaksir Tembus Rp1.820 Triliun

IILUSTRASI: Online shopping.

JAKARTA, RADARSUKABUMI.com – Indonesia diprediksi segera menjelma menjadi pasar ekonomi digital yang besar bagi pelaku bisnis e-commerce. Mengantisipasi hal itu, Blibli.com makin agresif untuk memperkuat eksistensinya melalui berbagai inovasi produk dan pengembangan bisnis.
Di antaranya, penambahan gudang penyimpanan di kota-kota besar, sistem pembayaran yang aman, kualitas layanan pelanggan 24 jam, serta peleburan bisnis online dan offline.

“Kami memulai bisnis ini dengan sederhana. Kini kami telah berkembang menjadi mal online terkemuka di Indonesia. Turut mendorong perekonomian dan mengembangkan ekosistem digital serta membantu membangun masyarakat cashless,” ujar CEO Blibli.com, Kusumo Martanto di acara konferensi pers Blibli 8th Anniversary, baru-baru ini.

Bacaan Lainnya

Untuk menunjang kemudahan bertransaksi di platformnya, Blibli.com juga bekerja sama dengan banyak mitra dan layanan pembayaran. Para pelanggan dapat melakukan transaksi melalui puluhan bank, mitra pembayaran online, dan offline serta layanan pembayaran elektronik dan cicilan non-kartu kredit.

Kusumo menambahkan, sistem pembayaran menjadi elemen penting sejak Blibli.com menerapkan strategi omni channel yang mengintegrasikan saluran online-to-offline (O2O) untuk pemasaran dan penjualan.

Kusumo menyatakan, hingga semester I 2019, gross merchandise value (GMV) perusahaan tumbuh 2 kali lipat jika dibandingkan dengan tahun lalu dengan pengguna aktif bulanan mencapai 15-20 juta.

“Tahun ini ingin memperbanyak jumlah order 3,5 kali dari tahun lalu. Buat kami, yang penting bukan besarnya valuasi perusahaan, tapi bagaimana bisa sustain dan profit,” bebernya.

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengapresiasi langkah Blibli.com yang sangat peduli dengan kemajuan UMKM. UMKM dipercaya mampu sebagai penggerak utama perekonomian digital.

“Ekonomi itu 56 persen di-generate oleh UMKM. Pemerintah tidak akan berhenti menyediakan infrastruktur digital. Pada 2020, diproyeksikan ekonomi digital capai USD 130 miliar (Rp 1.820 triliun),” ujarnya.

(agf/c5/oki)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan