Cantik 2 T

  • Whatsapp
Dahlan Iskan
Dahlan Iskan

Ataukah sebenarnya hari itu Heryanti benar-benar yakin menerima kabar dari Singapura bahwa uang papanyi cair hari itu?

Bacaan Lainnya

“Dia yakin sekali. Dia tenang sekali,” ujar Si Cantik. “Kalau saya yang mengeluarkan cek (biro gilyet, Red) seperti itu saya sudah mati berdiri,” tambahnya.

Waktu menunggu di bank dr Nur tidak sempat berbincang dengan Heryanti. Heryanti terus berbincang dengan pejabat Polda. “Wajahnyi biasa sekali. Tidak kelihatan grogi,” kata Si Cantik.

DokterNur pernah menanyakan soal ketenangan itu. Jawab Heryanti: “kalau dana itu tidak ada ya Bu… mana saya bisa kuat tersiksa lama begini. Saya bisa kuat karena dana itu ada”.

Saya pun mempersoalkan bagaimana mungkin bisa mengurus uang di Singapura di masa pandemi seperti ini? Bukankah Heryanti tidak bisa masuk ke Singapura?

Ternyata, Heryanti punya cara sendiri. Selama pandemi ini, Heryanti ke Batam. Terakhir dua bulan lalu. Heryanti mengurus uang Rp 16 triliun ”milik” ayahnyi dari Batam.

Singapura memang terlihat dari Batam. Jaraknya begitu dekat. Lalu lintas lautnya begitu lancar.

Heryanti menunggu di Batam. Pengacara Singapura yang datang ke Batam. Pengacara itu menyerahkan dan menerima dokumen yang diperlukan. Di Batam pula Heryanti menandatangani berkas-berkas yang diperlukan.

“Sekarang ini berapa tingkat kepercayaan Anda pada Heryanti?” tanya saya sambil mengingatkan skala 1 sampai 100. Minggu lalu tingkat kepercayaan itu 70. Naik dari 50 seminggu lalu dan 30 tiga bulan sebelumnya.

“Sekarang di tingkat 20,” jawab Si Cantik.

Drama sumbangan Rp 2 triliun untuk Kapolda Sumsel ini belum berakhir. Tapi biarlah serial 2T hari ini menjadi yang terakhir.

Sudah begitu banyak yang ingin tahu kelanjutan perjuangan dr Karina. Begitu banyak yang memerlukan pemikiran Karina. (*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *