Seluruh Honorer Bisa Daftar Seleksi PPPK 2024

Ilustrasi Guru Honorer

JAKARTA – Seluruh honorer bisa mendaftar PPPK 2024. Nantinya pemerintah akan memberikan afirmasi untuk penentuan kelulusannya.

Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (Dirjen GTK) Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) Nunuk Suryani menyampaikan pemerintah akan memberikan kesempatan kepada seluruh honorer untuk bisa mendaftar seleksi PPPK 2024. Artinya, tidak dikhususkan untuk salah satu kategori honorer saja.

Bacaan Lainnya

“Dalam diskusi informal tim teknis, saat pendaftaran tidak ada prioritas pelamar seperti halnya tahun lalu,” kata Dirjen Nunuk baru-baru ini.

Dengan membuka kesempatan kepada semua honorer untuk mendaftar PPPK 2024 diharapkan agar kesempatan tersebut bisa dimanfaatkan sebaik-baiknya. Dirjen Nunuk menambahkan KemenPAN-RB menginginkan saat pendaftaran semua kategori boleh mendaftar.

Namun, pemerintah nanti akan memberikan kekhususan kepada honorer termasuk P1 saat penentuan kelulusan. “Nanti saat kelulusan baru akan diterapkan afirmasi. Afirmasi ini sesuai kategori yang diatur dalam PermenPAN-RB,” ucapnya.

Dirjen Nunuk menegaskan komitmen pemerintah khususnya Kemendikbudristek untuk menuntaskan masalah guru honorer termasuk P1 dan tenaga kependidikan honorer.

Itu sebabnya, tahun ini tendik pun mendapatkan formasi di PPPK 2024.

“Kami sangat berharap pemda satu visi misi dengan pusat untuk menuntaskan masalah honorer. Kemendikbudristek tidak bisa berjalan sendiri dan butuh dukungan berbagai instansi terkait terutama pemda,” tegas Dirjen Nunuk Suryani.

Di sisi lain, belum adanya pengumuman resmi pemerintah terkait pembukaan pendaftaran PPPK 2024 berimbas pada munculnya informasi yang meresahkan honorer berseliweran.

Teranyar, ada informasi bahwa peserta prioritas satu (P1) tidak lagi menjadi prioritas pada seleksi pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK).

P1 ini merupakan guru honorer yang lulus passing grade pada seleksi PPPK 2021 dan belum mendapatkan formasi.

P1 makin resah lantaran ada kabar mereka akan digeser oleh guru honorer atau non-ASN yang masuk pendataan Badan Kepegawaian Negara (BKN).

“Makin lama pendaftaran PPPK 2024 dibuka, isunya kian santer saja. P1 swasta pada ketakutan semua,” kata Dewan Pembina Forum Guru Honorer Negeri Lulus Passing Grade Seluruh Indonesia (FGHNLPSI) Heti Kustrianingsih.

Heti juga berharap PermenPAN-RB tentang Pengadaan PPPK 2024 tetap memprioritaskan P1 termasuk guru swasta. Sebab, P1 tersisa paling banyak dari guru swasta. (esy/jpnn)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *