Mabes Polri Kirim Sinyal Ada Tersangka Selain Bharada Eliezer, Irjen Sambo ?

Kadiv Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo
Kadiv Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo ungkap sinyal bakal ada tersangka lain dalma kasus pembunuhan Brigadir Joshia selain Bharada Eliezer. Foto: JPNN

JAKARTA – Setelah Bareskrim Polri, giliran Mabes Polri yang melontarkan sinyal kemungkinan balal ada tersangka lain dalam kasus kematian Brigadir Joshua. Dalam hal ini, Inspektorat Khusus (irsus) ikut membantu penyidikan kasus kematian Brigadir Joshua atau Brigadir Nopriansyah Yosua Hutabarat.

Irsus itu pula yang nantinya ikut membidik kemungkinan tersangka lain selain Bharada Eliezer. Hal itu disampaikan langsung Kadiv Humas Polri, Irjen Pol Dedi Prasetyo kepada wartawan di Mabes Polri, Rabu (3/8/2022) malam.

Bacaan Lainnya

“Irsus ini melakukan pemeriksaan terhadap siapa saja yang menyangkut masalah peristiwa yang ada di TKP (tempat kejadian perkara),” kata Dedi.

Jenderal bintang dua itu mengatakan irsus bertugas memeriksa siapa saja yang ada di lokasi kejadian saat insiden berdarah tersebut. “Irsus ini melakukan pemeriksaan-pemeriksaan dan pendalaman,” sambungnya dilansir dari JPNN.com.

Jenderal bintang dua Polri kelahiran Madiun, Jawa Timur itu memastikan, seluruh hasil penyelidikan Irsus tersebut bakal disampaikan kepada publik. “Nanti hasilnya akan disampaikan ke teman-temen media,” ujar Dedi.

Karena itu, Dedi Prasetyo meminta publik dan semua pihak agar menunggu informasi lebih lanjut terkait penyidikan kasus penembakan di rumah dinas mantan Kadiv Propam Irjen Pol Ferdy Sambo tersebut.

Selain Irsus, kasus tersebut juga akan ditangani tim khusus (timsus) bentukan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo. “Dua tim ini akan bekerja secara maraton dan insyaallah sesuai komitmen Pak Kapolri, kasus ini akan diungkap dengan proses pembuktian secara ilmiah,” tutur Dedi.

Sinyal bakal ada tersangka lain dalam kasus kematian Brigadir Joshua sebelumnya dilontarkan Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Pol Andi Rian. Dalam kasus itu, Bharada Eliezer dijerat dengan Pasal 338 KUHP tentang pembunuhan Juncto Pasal 55 KHUP dan Pasal 56 KUHP.

Pos terkait