King of The King Tanggerang, Dua Petingginya Jadi Tersangka Kasus Hoaks

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus. Foto: ANTARA/Fianda Rassat

JAKARTA – Polda Metro Jaya bersama Polres Metro Tangerang Kota telah melakukan gelar perkara dan menetapkan petinggi dari kelompok King of The King sebagai tersangka kasus hoaks.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan, ada dua orang tersangka yang ditetapkan. Tersangka pertama adalah Prapto selaku pimpinan kelompok di wilayah Tangerang. Lalu ada N selaku pimpinan kelompok wilayah Banten.

Bacaan Lainnya

“Keduanya sudah menjadi tersangka. Keduanya dikenakan Pasal 14 dan Pasal 15 Undang Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang peraturan hukum pidana”, ujar Yusri kepada wartawan, Jumat (31/1).

Menurut Yusri, hingga kini keduanya masih diperiksa secara intensif. Untuk itu, dia mengaku belum bisa merinci lebih banyak.

“Hasil gelar perkara sudah dianggap bahwa sudah memenuhi unsur (pidana),” imbuh Yusri.

Sebelumnya, sebuah spanduk yang memuat tulisan kerajaan abal-abal mirip Agung Sejagat muncul di Kota Tangerang. Spanduk berwarna biru berukuran sekitar 1 x 1,5 meter tersebut muncul di Jalan Benteng Betawi, Kelurahan Poris Plawad, Kecamatan Cipondoh, Kota Tangerang.

Spanduk tersebut bertuliskan “KING OF THE KING. YM SOEKARNO. MR. DONY PEDRO”. Di bagian bawahnya juga terdapat tulisan yang mengklaim bahwa kerajaan tersebut akan bekerja sama dengan Presiden Direktur Bank UBS, Presiden PBB, Presiden MI yang disebut terbentuk untuk melunasi utang negara.

Bahkan, spanduk itu juga menyertakan nama Presiden Joko Widodo serta memasang foto Presiden pertama Republik Indonesia Soekarno. (cuy/jpnn)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.