Ketika BBM Subsidi Dihapus, Sekjen PKR: Ini Makin Miskin Rakyat!

SPBU
Ilustrasi SPBU

JAKARTA — Penghapusan bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi jenis Premium dan Petralite diprediksi bisa berakibat pada tingkat kemiskinan.

Kemungkinan itu disampaikan Sekretaris Jendral (Sekjen) Pergerakan Kedaulatan Rakyat (PKR), Yosef Sampurna Nggarang, sebagai sikap protes terhadap kebijakan PT Pertamina (Persero) tersebut.

Menurut Yosef, kebijakan penghapusan dua jenis BBM bersubsidi tersebut tidak diiringi dengan peningkatan kualitas hidup masyarakat, sehingga berpotensi kemiskinan meningkat.

Dia memberikan contoh, keputusan pemerintah terkait Upah Minumum Provinsi (UMP) tahun 2022 yang cuma naik 0,85 persen, sebagaimana tertuang di dalam Peraturan Pemerintah 36/2021 tentang Pengupahan. “UMP hanya naik se-upil ditambah kebijakan begini, ya tambah miskin (rakyat),” ujar Yosef melalui akun Twitternya, Sabtu (24/12).

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.