Hukum & Kriminal

Upik Nekat Berbuat Dosa Jelang Hari Pernikahan

RADARSUKABUMI.com – YA alias Upik harus berurusan dengan polisi jelang hari pernikahannya. Perempuan yang tinggal di Karang Bagu, Kota Mataram, NTB itu diduga berperan sebagai bandar narkoba.

“Memang sebelumnya dia minta ditangkap setelah akad nikah dan resepsi. Tapi melihat pertimbangan hukumnya, kami putuskan yang bersangkutan harus ditangkap. Dia ditangkap sebelum hari pernikahannya digelar,” kata Direktur Reserse Narkoba (Dirresnarkoba) Polda NTB Kombes Pol Helmi Kwarta Kusuma Putra Rauf, Senin (6/7).

Penangkapan YA berdasarkan hasil pengembangan kasus tiga pengedar narkoba yang ditangkap lebih dulu oleh Tim Subdit I Ditresnarkoba Polda NTB, yakni LL, AR, dan YU.

Dari ketiga pengedar yang kasusnya kini telah masuk proses penyidikan dan ditetapkan sebagai tersangka, ditemukan alat bukti yang menguatkan peran perempuan asal Karang Bagu, Kota Mataram tersebut sebagai pemasok sabu-sabu.

“Menurut pengakuan YU saja, kami dapatkan barang bukti satu gram sabu-sabu. Dia beli dari Upik dengan harga Rp1 juta,” ujarnya. Upik ditangkap tanpa barang bukti narkoba. Namun seluruh barang berharga miliknya disita untuk bahan pengembangan kasusnya ke arah tindak pidana pencucian uang (TPPU).

“Untuk kasus narkobanya kami siapkan Pasal 132 Undang-Undang Narkotika. Di situ kan mengatur tentang permufakatan jahat, indikasinya ke arah sana. Untuk penyitaan barang berharganya, akan kami arahkan ke TPPU,” ujar mantan Dirreskrimsus Polda Kalimantan Utara tersebut.

Barang berharga yang disita petugas kepolisian, di antaranya perhiasan emas, jam tangan dengan harga kisaran jutaan rupiah, buku tabungan, telepon pintar, uang tunai sebanyak Rp31 juta, serta tiga unit kendaraan roda dua lengkap dengan BPKB.

“Seluruh barang berharga miliknya yang kami amankan ini diduga hasil dari bisnis narkoba. Nanti akan kami telusuri lebih dalam lagi,” katanya. (antara/jpnn/izo/rs)

Tags
loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button