Gejala Usus Buntu yang Perlu Anda Ketahui

  • Whatsapp

Penyakit usus buntu adalah peradangan atau pembengkakan apendiks atau usus buntu. Sedangkan usus buntu adalah organ berbentuk kantong kecil dan tipis berukuran 5 hingga 10 cm yang terhubung pada usus besar. Hingga saat ini, alasan kenapa kita memiliki usus buntu masih belum diketahui. Pengangkatannya pun tidak memengaruhi kondisi kesehatan. Namun penyakit usus buntu atau apendisitis berpotensi memicu komplikasi yang serius.

Apendisitis merupakan penyakit umum yang bisa menyerang siapa saja. Tetapi, kalangan muda yang berusia 10 tahun hingga 30 tahun adalah kelompok orang yang paling sering mengalami kondisi ini.

“Jika tidak diobati, usus buntu Anda bisa pecah, yang bisa mengancam jiwa,” kata Jennifer Caudle, DO, seorang dokter keluarga dan asisten profesor bersertifikat di Rowan School of Osteopathic Medicine, seperti dilansir laman Prevention, Kamis (2/8).

Tidak setiap kasus radang usus buntu akan menyebabkan organ meledak, tetapi semakin lama kondisi tidak terkendali, maka akan semakin besar risikonya.

Berikut adalah beberapa tanda peringatan yang menjamin panggilan ke dokter Anda — atau mungkin bahkan perjalanan ke UGD.

1. Perut sakit

Radang usus buntu biasanya menyebabkan rasa sakit yang parah yang memanjang dari pusar ke sisi kanan bawah perut. Meskipun ini tidak berarti apendiks Anda akan meledak, Anda mungkin memerlukan tes pencitraan, seperti CT scan, untuk mencari tahu. Dan Gingold, MD, seorang dokter darurat di Mercy Medical Center di Baltimore, mencatat bahwa beberapa pasien radang usus buntu memiliki jenis ketidaknyamanan yang berbeda.

Jika sakit ketika Anda melakukan hal-hal seperti berjalan atau batuk, maka seluruh dinding perut Anda bisa meradang. Apendiks Anda mungkin hampir meledak atau mungkin sudah pecah.

2. Mual, muntah dan tidak nafsu makan

Jika Anda merasa benar-benar mual dan memiliki rasa sakit yang buruk, segera periksa. Peradangan usus buntu terkadang berdampak pada aspek lain dari saluran pencernaan dan sistem syaraf dan menyebabkan mual dan muntah.

3. Ke kamar mandi lebih sering dari biasanya

Pada beberapa orang, appendiks diposisikan lebih rendah di panggul, jadi itu cukup dekat dengan kandung kemih. “Dan ketika kandung kemih bersentuhan dengan usus buntu yang meradang, kandung kemih juga menjadi meradang dan iritasi,” kata Cedrek McFadden, MD, ahli bedah GI bersertifikat di University of South Carolina School of Medicine Greenville dan Sistem Kesehatan Greenville.
Sebagai akibatnya, Anda mungkin merasa seperti harus kencing sepanjang waktu — dan itu menyakitkan ketika Anda melakukannya.

4. Menggigil dan demam

Demam dan menggigil berarti ada peradangan di suatu tempat di tubuh Anda. Jika usus buntu Anda meradang, maka “tubuh merespon dengan melepaskan beberapa bahan kimia untuk membunyikan alarm dan membawa sel-sel tempur ke area tersebut, yang bisa bermanifestasi sebagai nyeri yang terlokalisir serta gejala seluruh tubuh seperti demam dan menggigil.

 

(fny/jpnn)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *