Dua Desa di Kecamatan Sukabumi Diverifikasi Jabar Soal Cuci Tangan Pakai Sabun

Tim verifikasi Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) Provinsi Jawa Barat
VERIFIKASI : Tim verifikasi Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) Provinsi Jawa Barat saat menyambangi salah satu lokasi di Kecamatan Sukabumi.

SUKABUMI — Dua desa di Kecamatan Sukabumi diverifikasi Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) Provinsi Jawa Barat, verifikasi tersebut langsung diterima  Camat Kecamatan Sukabumi Gin Gin Ginanjar Permana, bersama Tim Pembina KSS dan FSKSS di halaman SDN 2 Selabintana Desa Karawang Kecamatan Sukabumi, Jumat, (30/9/2022).

Camat Gin Gin menjelaskan kepada tim penilai bahwa budaya cuci tangan merupakan kebiasan sehari hari sejak kecil karena itu cuci tangan digalakan di wilayah Kecamatan Sukabumi.

Bacaan Lainnya

“Mohon saran dan masukannya apabila masih banyak kekurangan dalam pelaksanaan CTPS diwilayah kami untuk bahan evaluasi dan perbaikan kedepannya” ungkapnya

Lebih lanjut dikatakan Camat Dari 12 Kecamatan, Kecamatan Sukabumi menjadi salah satu wilayah yang diverifikasi CTPS dengan lokus di Desa Karawang dan Desa Parungseah.

“Perlu kami tegaskan CTPS merupakah Pilar Ke-2 Sanitasi Total Berbasis Masyarakat. Ini bagian dari inovasi untuk mendukung tercapainya Kabupaten Sukabumi Sehat dan meningkatnya derajat kesehatan masyarakat” tegasnya

Sementara itu, Ketua Tim Penilai CTPS dari Dinkes Provinsi Jawa Barat, Dewi Ratnasari mengatakan bahwa akan melakukan penilaian dan verifikasi sesuai dengan aturan,

“Agendanya kami akan melakukan penilaian di 12 Kecamatan, per Kecamatan diambil 2 Desa/Kelurahan. Kegiatan verifikasi ini berlangsung selama 2 hari yakni 29 dan 30 September 2022” terangnya

Masih dikatakan Dewi Ratnasari, Cuci tangan menjadi sebuah kebutuhan keseharian dan sangat mudah dilakukan namun apabila tidak dilakukan akan berdampak besar kepada kehidupan karena potensial menimbulkan penyakit.

Kemudian Tim penilai melakukan verifikasi pertama di Desa Karawang, SDN Selabintana (Senam CTPS), Puskesmas, 10 rumah masyarakat di sekitar Posyandu Srikaya dan Mesjid Jami Al- Mustaqim.

Sementara Lokus kedua di Posyandu Nakula (Senam CTPS), MI Bojong Duren,10 KK rumah masyarakat sekitar, masjid At- Takaful Ijtima dan Desa Parungseah.

Diketahui, hadir juga dalam penerimaan Tersebut, Unsur Ketua TP PKK Kecamatan dan Desa, Kepala Sekola SDN 2, Kepala Paud Nakula, Kepala Puskesmas, Kepala UPT Dalduk, unsur Dinkes dan Tamu undangan Lainnya. (adv)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *