EKONOMI

Pertamina Dirikan Posko Sementara

JAKARTA – PT Pertamina (Persero) telah mendirikan posko sementara, untuk penanganan korban gempa di Donggala dan Palu, Sulawesi Tengah. Sejak Sabtu (29/9), dua posko dirikan di Depot Pengisian Pesawat Udara (DPPU) Palu dan di Terminal BBM (TBBM) Donggala.

Unit Manager Communication and CSR Marketing Operation Region ( MOR) VII, M. Roby Hervindo menegaskan, posko tersebut sebagai salah satu bentuk reaksi cepat tanggap darurat Pertamina untuk penanganan korban serta distribusi energi.

“Selain dua posko tersebut, Pertamina sedang mengupayakan satu posko lagi di Kota Palu bekerja sama dengan Hiswana Migas DPC Sulteng,”ujarnya dalam siaran pers Minggu (30/9).

Selain itu, lanjutnya, pihaknya juga mengirimkan bantuan logistik dan obat-obatan ke Donggala. Untuk mempercepat penyaluran, bantuan dikirim dengan mengerahkan beberapa tim dari titik lokasi pemberangkatan di sekitar Pulau Sulawesi.

Tim 1 dari Makassar, Sulawesi Selatan berangkat siang kemarin dengan kapal perang TNI AL dari pelabuhan Lantamal. Tim yang terdiri dari tujuh orang tersebut meliputi pekerja, tenaga medis, welder dan helper.

Tim kesehatan yang diketuai Jeane nantinya akan fokus pada penanganan korban serta pengobatan para pengungsi pasca gempa.

“Kami sangat berduka dan terpanggil untuk segera membantu saudara kita yang ada di Donggala, karena mereka sangat membutuhkan bantuan sekecil apapun. Penanganan medis nantinya akan kami dahulukan untuk korban anak-anak dan lansia di sana,” tuturnya.

Tim tersebut selain membawa obat-obatan juga membawa bantuan logistik dasar seperti tenda posko, genset, air bersih, makanan, webbing sling, chainblock, kompor dan tabung elpiji.

Sementara Tim 2 dari Makassar akan berangkat malam ini, melalui jalan darat. Tim ini akan membuka akses komunikasi yang saat ini masih terputus dengan membawa peralatan komunikasi serta melayani kebutuhan dasar masyarakat.

Pertamina juga akan memberangkatkan tim relawan dari Palopo menggunakan dua truk, terdiri dari delapan orang. Tim ini akan membawa terpal, tenda, genset, mukena, handuk, kain panjang, sarung, selimut dan tikar.“Selanjutnya tim relawan Gorontalo berangkat 5 orang yang akan membawa genset dan chainblock,” tandasnya.

(mys/JPC)

Tags
Show More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button