WHO sebut Negara miskin tak punya cukup vaksin untuk melanjutkan vaksinasi

  • Whatsapp
penasihat senior WHO Bruce Aylward saat konferensi pers,

JENEWA — Lebih dari separuh negara miskin penerima dosis vaksin COVID-19 program COVAX tidak memiliki pasokan yang cukup untuk melanjutkan vaksinasi, menurut pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Senin (21/6).

“Saya akan katakan dari 80 negara AMC  setidaknya lebih dari separuhnya tidak akan mempunyai vaksin yang cukup untuk mempertahankan program (vaksinasi) mereka saat ini,” kata penasihat senior WHO Bruce Aylward saat konferensi pers, merujuk pada negara yang terikat kontrak program COVAX (AMC)  hingga negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Menurutnya, porsi sesungguhnya kemungkinan “jauh lebih tinggi”.

Bacaan Lainnya

Beberapa di antaranya benar-benar habis, lanjutnya.

Krisis tersebut, yang sebagian disebabkan oleh penundaan produksi dan gangguan pasokan India, terjadi saat kasus dan kematian di seluruh Afrika meningkat, yang menjadi bagian dari gelombang ketiga infeksi.

Sumber : Antara

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *