Lima Kecamatan di Kabupaten Sukabumi Sudah Mengalami Krisis Air Bersih

Krisis Air Bersih di Kabupaten Sukabumi
Petugas PMI Kabupaten Sukabumi, saat mendisteibusikan air bersih untuk warga Kampung Padaasih, Desa Padaasih, Kecamatan Cisaat, Kabupaten Sukabumi

SUKABUMI – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sukabumi, mencatat terdapat lima kecamatan yang tersebar di wilayah Kabupaten Sukabumi yang kini mengalami krisis air bersih.

Manager Pusat Pengendali dan Operasi (Pusdalops) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sukabumi Daeng Sutisna mengatakan, berdasarkan info grafis pendistribusian air bersih oleh BPBD Kabupaten Sukabumi bekerjasama dengan PMI Kabupaten Sukabumi pada Agustus 2023 ini, terdapat lima kecamatan yang tengah mengalami krisis air bersih.

Bacaan Lainnya

“Lima kecamatan itu, diketahui Kecamatan Gegerbitung, Cisaat, Cikembar, Gunungguruh dan Kecamatan Cicantayan. Ini baru data sementara yah yang masuk laporan ke BPBD pada awal Agustus sampai 14 Agustus 2023,” kata Daeng kepada Radar Sukabumi pada Selasa (15/08).

Sementara data lima kecamatan yang kini tengah mengalami kekeringan itu. Yakni, Kecamatan Gegerbitung di Desa Cijurey dan Desa Sukamanah ada 433 Kepala Keluarga (KK) dan Kecamatan Cicantayan berada di wilayah Desa Cisande dengan jumlah warga terdampak 740 KK, Kecamatan Cisaat berada di Desa Padaasih dengan jumlah terdampak 700 KK, Kecamatan Cikembar di Desa Cibatu ada 32 KK serta di Kecamatan Gunungguruh ada di Desa Gunungguruh dengan jumlah terdampak ada 631 KK.

“Dari lima kecamatan yang tengah mengalami kekurangan air bersih ini, tersebar di enam desa dengan jumlah Kepala Keluarga (KK) sebanyak 2.536 KK yang terdampak dari krisis air bersih pada musim kemarau tahun ini,” bebernya.

Setelah mengetahui kondisi tersebut, BPBD Kabupaten Sukabumi langsung melakukan koordinasi dengan 47 kecamatan yang berada di wilayah Kabupaten Sukabumi dan koordinasi dengan instansi terkait maupun dengan lembaga Kemanusian dan PDAM.

“Bukan hanya itu, BPBD juga melakukan pendistribusian air bersih di beberapa wilayah kecamatan yang terdampak krisis air bersih. Iya, ada sekitar 76.000 liter air bersih yang sudah kita distribusikan bersama PMI Kabupaten Sukabumi dan lainnya ke lokasi krisis air bersih tersebut,” pungkasnya. (Den)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *