Bisakah Sensor yang Mendeteksi Virus Corona di Udara agar Perekonomian Dibuka Kembali dengan Aman?

  • Whatsapp
Sensor Corona

SUKABUMI – Beberapa perusahaan menjual perangkat yang mendeteksi virus corona baru, tetapi tidak ada yang memberikan pembacaan instan.

Sampler udara portabel, oleh PathogenDx dan Burtin Instruments, yang menjebak virus corona baru dan partikel biologis lainnya untuk diuji melalui analisis DNA

Bacaan Lainnya

Ketika bisnis berebut menemukan cara untuk membuat pekerja dan pelanggan merasa aman memasuki ruang tertutup selama pandemi, beberapa perusahaan telah mengusulkan solusi: perangkat pemantauan udara COVID-19.

Perangkat ini menyedot udara dalam jumlah besar dan menjebak partikel virus aerosol dan apa pun yang ada di udara. Isinya kemudian diuji untuk mengetahui keberadaan virus corona COVID-19.

Beberapa perusahaan di sektor kualitas udara dan diagnostik telah dengan cepat mengembangkan teknologi semacam ini, dengan berbagai iterasi yang tersedia di pasar. Perangkat dapat digunakan di mana saja, seperti gedung perkantoran, pesawat terbang, rumah sakit, sekolah dan panti jompo, dan lain lain.

Tetapi perangkat tidak memberikan hasil secara real time, harapannya perangkat dapat mengeluarkan bunyi bip untuk memperingatkan orang-orang di sekitar bahwa virus telah terdeteksi. Pada kenyataannya, sampel yang dikumpulkan harus dikirim ke laboratorium untuk dianalisis, biasanya dengan metode yang disebut PCR, atau reaksi berantai polimerase.

Proses ini memakan waktu berjam-jam. Selain itu, logistik untuk mengangkut sampel secara fisik ke laboratorium dan mungkin membutuhkan waktu satu hari atau lebih sebelum hasilnya didapatkan.

“Perangkat ini tidak menyelesaikan segalanya tentang COVID-19, tetapi hal tersebut memungkinkan bisnis tetap berjalan dan untuk menemukan keberadaan virus tanpa bergantung pada orang untuk melaporkan diri, serta membawa ketenangan pikiran bagi semua orang ada disekitar perangkat ini.

Sebagai contoh kita pergi ke sebuah ruangan, bukankah menyenangkan mengetahui bahwa ruangan tersebut sedang dipantau kualitas udara nya.” kata Aryo De Wibowo, peneliti sekaligus Dosen Teknik Elektro Universitas Nusa Putra.

Perangkat ini dikembangkan dengan sistem deteksi SARS-CoV-2 di udara dengan menggabungkan kemampuan pengujian DNA melalui sampler udara. Perangkat berbentuk leher angsa ini menggunakan pusaran siklon yang menarik udara dalam volume tinggi dan menjebak partikel apa pun di dalam cairan.

Setelah sampel dikumpulkan, sampel tersebut harus dikirim ke laboratorium, di mana sampel tersebut melalui proses PCR dua langkah. Ini memperkuat kode genetik virus sehingga dapat dideteksi.

Aryo mengatakan perangkat tersebut terbukti sangat berguna di pesawat terbang, di gedung perkantoran besar dan fasilitas perawatan kesehatan. Di pesawat terbang, misalnya, jika perangkat mendeteksi keberadaan virus selama penerbangan, maskapai dapat memberi tahu penumpang di pesawat itu bahwa mereka berpotensi terpapar, katanya.

Di gedung perkantoran besar, pengambilan sampel udara setiap hari dapat memberi manajer gedung alat untuk mendeteksi virus secara dini. Segera setelah tes mulai kembali positif, manajer kantor dapat meminta karyawan untuk bekerja dari rumah selama beberapa minggu.

Rumah sakit dapat menggunakan perangkat untuk melacak tren, mengidentifikasi titik masalah, dan memperingatkan pasien dan staf tentang paparan COVID-19.

Mempertimbangkan bahwa banyak pembawa virus tidak tahu bahwa mereka memilikinya, atau mungkin enggan untuk melaporkan hasil tes positif ke setiap bisnis yang mereka kunjungi, pemantauan udara dengan perangkat ini dapat memperingatkan orang tentang potensi terpapar COVID-19.

Sehingga orang tetap dapat beraktivitas dan perdagangan tetap berjalan dengan ada nya pemantauan udara di ruangannya.(wdy)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *