Meluruskan, Abdul Qodir : Khilafah ini bukan ingin merebut kekuasaan

Tangkapan layar video Abdul Qodir Baraja
Tangkapan layar video Abdul Qodir Baraja saat ditangkap Polda Lampung terkait Pelanggaran Prokes dan Penghasutan pada Desember 2021 silam. (Foto : Youtoube/TvLampung)

LAMPUNG — Pemimpin Khilafatul Muslimin Abdul Qodir Hasan Baraja buka suara menanggapi tudingan kelompoknya dikaitkan dengan radikalisme hingga terorisme.

Abdul Qodir Baraja menegaskan dirinya tidak mengajarkan radikalisme dan kelompoknya sangat menjunjung nilai-nilai pancasila serta NKRI berikut dengan Bhineka Tunggal Ika.

Bacaan Lainnya

Sedangkan konvoi membagikan selebaran beberapa waktu lalu kata dia, bagian dari syiar yang sengaja dilakukan untuk menghapus pemikiran keliru.

“Khilafatul Muslimin sama sekali tidak mengajarkan tentang radikalisme, terorisme, intoleran,” ucapnya di Kompleks Khilafatul Muslimin, Karang Sari Kecamatan Jati Agung, Lampung Selatan, Sabtu 4 Juni 2022.

“Kalaupun ada yang menuduh demikian, saya pastikan tidak benar,” lanjut Abdul Qodir.

Abdul Qodir mengaku, kelompoknya sangat menjunjung nilai-nilai Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika serta NKRI. “Pancasila ini sama seperti Piagam Madinah yang menyatukan antara umar muslim dengan beberapa golongan, di sini pun sama, kami menjunjung nilai NKRI bersama agama lain,” tutur Abdul Qodir.

Bicara soal aksi konvoi motor kelompok Khilafatul Muslimin di Jakarta, dia menyebutnya sebagai bagian dari syiar. Diketahui, aksi konvoi yang membawa atribut Kebangkitan Khilafah itu viral di media sosial.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan