Gara-gara Jokowi Ajak Beli Babi Panggang, Relawan ini Minta Menteri Jokowi Mundur !

  • Whatsapp
Menteri Perdagangan, Muhammad Lutfi/Net

JAKARTA — Setelah Menteri Sekretaris Negara, Pratikno, Ketua Relawan Jokowi Mania (Joman), Immanuel Ebenezer meminta Menteri Perdagangan, Muhammad Lutfi yang harus mundur dari kabinet pemerintahan Jokowi-Maruf.

Desakan itu disampaikan Joman terkait pernyataan Jokowi yang dinilai janggal sebab turut menyertakan makanan Bipang Ambawang, saat mengajak masyarakat belanja makanan khas daerah secara daring lantaran ada larangan mudik Lebaran 2021.

Bacaan Lainnya

Bipang Ambawang dapat merujuk pada singkatan babi panggang, kuliner khas Kalimantan Barat. Noel sapaan akrab Immanuel Ebenezer mengatakan, Mendag Lutfi tidak perlu minta maaf, tapi harus mundur dari kabinet. “Tidak perlu minta maaf Pak Menteri. Anda layak mundur atau dicopot,” ujar Noel menanggapi permintaan maaf Lutfi, Sabtu (8/5) seperti dikutif RMOL.ID (Jaringan Radar Sukabumi.com)

Mendag Lutfi sebelumnya minta maaf atas pernyataan Presiden Jokowi tersebut. Dia mengatakan, pernyataan tentang Bipang Ambawang, harus dilihat dalam konteks keseluruhan, yaitu mengajak masyarakat untuk mencintai dan membeli produk lokal.

Menurut Lutfi, pernyataan Presiden itu ditujukan untuk semua elemen masyarakat yang terdiri dari beragam suku, agama, dan budaya, yang memiliki kekayaan kuliner nusantara dari berbagai daerah. Dalam hal ini, sambung Lutfi, kuliner khas yang disebut Jokowi bertujuan untuk mempromosikan kuliner nusantara yang beragam.

Kementerian Perdagangan, selaku pihak yang bertanggung jawab atas acara yang dihadiri Jokowi dalam video viral itu, memohon maaf. Lutfi juga memastikan tidak ada maksud “menyimpang” dari apa yang disampaikan Jokowi. “Kami mohon maaf sebesar-besarnya bila terjadi kesalahpahaman karena niat kami hanya ingin agar kita semua bangga terhadap produksi dalam negeri termasuk kuliner khas daerah,” ujar Lutfi.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *