PAC PP Baros Gerudug Kantor Kecamatan, Buntut Pelaksanaan Pemilihan DPK KNPI

SUKABUMI – Sejumlah anggota Organisasi Masyarakat (Ormas) Pimpinan Anak Cabang (PAC) Pemuda Pancasila (PP) Kecamatan Baros, Kota Sukabumi menggeruduk Kantor Kecamatan Baros, Rabu (19/6).

Kedatangan Ormas PP tersebut, merupakan salah satu bentuk kekecewaan dan merasa terdiskriminasi, karena tidak dilibatkan dalam pemilihan Ketua Dewan Pimpinan Kecamatan Komite Nasional Pemuda Indonesia (DPK KNPI) Baros. “Kedatangan kami bersama sejumlah anggota yang merupakan perwakilan PP PAC Kecamatan Baros ini, untuk mempertanyakan terkait tidak adanya surat undangan dalam pemilihan Ketua DPK KNPI Baros,” kata Wakil Ketua PAC PP Baros, Rizky Jago kepada awak media.

Bacaan Lainnya

Untuk itu, ia bersama anggota Ormas PP mendatangi kantor Kecamatan Baros guna mempertanyakan soal penyelenggaraan Ketua KNPI kepada Camat Baros sebagai pembina wilayah. “Iya, kenapa pihak kami tidak diberitahukan soal ini. Ini kan hajat pemuda untuk memilih perwakilannya,” tandasnya.

Ia menilai, Ormas PP yang merupakan organisasi nasional, merasa didiskriminasi terkait persoalan undangan tersebut. Padahal, sebagai ormas nasional yang ada di wilayah, memiliki hak untuk mendapatkan undangan. Terlebih lagi, PAC PP Kecamatan Baros memiliki kader-kader yang cukup mumpuni. “Ini ada apa. Kita bukan ngotot atau ingin memperkeruh suasana atau apapun. Kami sebagai Ormas nasional berhak ikut serta dalam kegiatan tersebut. Namun nyatanya, tidak ada undangan, baik undangan pemberitahuan sebelum pemilihan, saat pemilihan dan pelantikan,” tegasnya.

Sebab itu, tragedi tersebut merupakan bentuk kemunduran demokrasi ditubuh KNPI. Dimana, prosedur pemilihan sendiri tidak melibatkan semua unsur terkait di dalamnya. “Kami juga punya hak untuk ikut kontestasi dan memberikan kontribusi. Ini ada apa. Iya, takut dengan Pemuda Pancasila jika maju dan menjadi kontrol sosial,” bebernya.

Saat ini, pihaknya sedang menunggu itikad baik dari tim panitia atau pun pimpinan DPD KNPI Kota Sukabumi. Hal tersebut, mesti dilakukan agar pemilihan DPK KNPI tidak mengalami kemunduran demokrasi dan ketidak transparansian dalam mengelola organisasi. “Selain itu, kami juga meminta pihak kecamatan untuk menjembatani persoalan ini. Iya, jangan sampai ada riak di bawah,” paparnya.

KOMPAK: Sejumlah unsur dari PAC Pemuda Pancasila Kecamatan Baros saat mendatangi kantor Kecamatan Baros untuk mempertanyakan terkait pemilihan ketua DPK KNPI Baros yang sudah dilakukan beberapa waktu lalu. FOTO: WAHYU/RADAR SUKABUMI

Sementara itu, Camat Baros Hendaya mengatakan, bahwa dirinya mengaku tidak menghadiri saat kegiatan pemilihan Ketua KNPI Kecamatan Baros. “Iya, saat itu saya tidak hadir. Karena, diwakili kleh Sekretaris Camat Baros,” jelasnya.

Menurutnya, pemerintah Kecamatan Baros dalam pelaksanaan pemilihan Ketua KNPI Kecamatan Baros, berperan hanya sebagai tuan rumah. “Iya, kami sebagai tuan rumah yang dipinjamkan hanya mempersilahkan dan tidak ada undangan juga. Untuk data kami juga tidak megang, karena hal itu merupakan kewenangan dari panitia,” timpalnya.

Saat kegiatan berlangsung pun, pemerintah Kecamatan Baros tidak membuat daftar hadir, lantaran tidak terlibat dalam kepanitiaan dan hanya sebagai pihak yang dipinjamkan lokasi kegiatannya. “Tentunya, kejadian ini akan menjadi pengalaman buat kita dan akan menjadi perhatian untuk kedepannya, agar tidak terulang kembali,” pungkasnya. (why)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *