Bendungan Sukamahi Kabupaten Bogor Ditargetkan rampung kuartal IV 2021

  • Whatsapp
bendungan Sukamahi
Foto udara pembangunan bendungan Sukamahi di Bogor, Jawa Barat, Senin (20/1/2020). Bendungan Sukamahi yang memiliki konsep bendungan kering itu dibangun untuk mengendalikan aliran air dari hulu Sungai Ciliwung saat terjadi peningkatan debit air sehingga dapat mengurangi resiko banjir di Jakarta. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/pras.

BOGOR – PT Wijaya Karya (Persero) Tbk atau WIKA menargetkan konstruksi Bendungan Sukamahi di Kabupaten Bogor, Jawa Barat rampung pada kuartal IV 2021.

“Proyek ini dikerjakan oleh KSO PT Wijaya karya (Persero) Tbk-PT Basuki Rahmanta Putra dan kini telah mencapai progres sebesar 88,2 persen. Rencananya, proyek ini akan selesai pada kuartal IV 2021,” ujar Sekretaris Perusahaan WIKA Mahendra Vijaya dalam keterangan resmi di Jakarta, Rabu.

Bacaan Lainnya

Mahendra juga menambahkan Bendungan Sukamahi merupakan bendungan kering (dry dam) atau hanya berisi air kala musim hujan saja, yang pertama di Indonesia.

“Proyek bendungan yang berada di Kabupaten Bogor ini dibangun dengan luas 467.000 meter persegi untuk meminimalisir banjir di wilayah Ibu Kota Jakarta dengan cara menampung debit air hujan dan mengontrol debit air yang mengalir ke Sungai Ciliwung,” katanya.

Selain Bendungan Sukamahi, WIKA saat ini juga tengah mengerjakan proyek bendungan lainnya yang tersebar di berbagai pulau di Indonesia dan khusus pekerjaan yang menjadi lingkup WIKA direncanakan akan selesai pada 2021.

WIKA terlibat dalam proyek Bendungan Kuwil Kawangkoan yang dibangun sebagai pengendali banjir Kota Manado dan sekitarnya karena mampu mereduksi debit banjir dengan pengaturan pola operasi waduk.

Bendungan ini juga menjadi penyedia air baku bagi Kota Manado, Kabupaten Minahasa Utara, dan Kota Bitung sebesar 4,5 meter kubik per detik.

Pengerjaannya terbagi menjadi dua paket dengan WIKA-DMT KSO dipercaya mengerjakan paket I yang mencakup pembangunan terowongan pengelak dan outlet, bendungan utama, dan perkerasan puncak bendungan.

Hingga Agustus, pekerjaannya telah mencapai 88 persen dan ditargetkan pekerjaan yang menjadi lingkup WIKA akan selesai pada akhir 2021.

Kemudian, Bendungan Cipanas dibangun dengan daya tampung 250,81 juta meter kubik air untuk memenuhi kebutuhan irigasi di wilayah Sumedang dan Indramayu sekaligus sebagai pengendali banjir di wilayah hilir Pantai Utara Indramayu dan pembangkit listrik minihidro tiga MW.

Dalam pelaksanaannya, WIKA-Jaya Konstruksi KSO dipercaya sebagai kontraktor paket I dari total 3 paket pekerjaan. Lingkup pekerjaan WIKA di antaranya terowongan pengelak, bendungan utama, dan bendungan pengelak.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *