EKONOMI

Penggunaan AGP pada Ternak Dilarang

Menurutnya, dalam kesempatan sosialisasi secara umum pelaku industri pakan ternak telah memahami dan tidak lagi mempersoalkan pelarangan penggunaan AGP. Berdasarkan hasil penelitian penggunaan AGP dan bahan pengganti AGP pada pakan unggas lokal di Vietnam dalam Asian Feed Magazine edisi April/Mei 2018, menunjukkan bahwa penggunaan essensial oil compound (EOC) memberikan hasil yang lebih baik dibandingkan dengan AGP dalam hal bobot akhir, feed convertion ratio (FCR) dan tingkat kematian (mortalitas).

Sementara itu, menanggapi adanya isu kenaikan harga pakan yang terjadi saat ini karena adanya pelarangan penggunaan AGP dari pemerintah, Sri Widayati menyampaikan bahwa kenaikan harga lebih disebabkan adanya dampak pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dollar dan kenaikan harga beberapa bahan pakan impor seperti bungkil kedelai (soybean meal) dan tepung tulang/daging (meat bone meal).

“Jadi tidak ada kaitannya dengan adanya pelarangan penggunaan Antibiotic Growth Promotors (AGP),” jelasnya. Lebih lanjut, dia menyampaikan dalam formulasi pakan, penggunaan bahan pakan lokal masih mendominasi sekitar 65 persen dalam bentuk jagung, dedak, Crude Palm Oil (CPO) dan lain-lain.

Sisanya sekitar 35% masih belum dapat diproduksi di Indonesia karena terkendala efisiensi dalam produksi seperti bungkil kedelai, tepung tulang/daging dan premiks. Sebagai gambaran porsi penggunaan bungkil kedelai sebesar 23 persen dan tepung tulang/daging sebesar 7 persen.

Sebagai ilustrasi, harga rata-rata bungkil kedelai tahun 2017 sebesar 390 USD/MT dan rata-rata harga tahun 2018 (sampai dengan Mei) sebesar 422 USD/MT atau naik sebesar 8,20 persen.Sedangkan berdasarkan konfirmasi dari Gabungan Perusahaan Makanan Ternak (GPMT) kenaikan harga pakan hanya sekitar 2-3 persen. Hal ini terjadi karena ketatnya persaingan antar produsen dan masih adanya stok bahan pakan di produsen.

Laman sebelumnya 1 2 3 4Laman berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button