Menteri Rusia Sebut Ratusan Tentara Bayaran Tewas di Ukraina

Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan,
Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan, ratusan tentara bayaran asing di Ukraina, tewas tidak lama setelah tiba di negara itu, karena diserang persenjataan jarak jauh Rusia.-parstoday-Disway.id

MOSKOW — Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan, ratusan tentara bayaran asing di Ukraina. Juru bicara Kemenhan Rusia, Igor Konashenkov, Kamis 2 Juni 2022 mengatakan, pasukan Rusia, menewaskan ratusan tentara bayaran asing tidak lama setelah mereka masuk ke Ukraina, dengan senjata jarak jauh presisi tinggi.

Ia menambahkan, para tentara bayaran asing itu langsung mendapat pelatihan militer lanjutan, dan berkoordinasi dengan unit-unit teknis segera setelah tiba di Ukraina.

Bacaan Lainnya

Menurut Konashenkov, sebagian besar tentara bayaran asing itu tewas di medan tempur karena rendahnya level pelatihan, dan tidak punya pengalaman bertempur. “Para komandan unit-unit bersenjata Ukraina, dan Garda Nasional negara itu menggunakan tentara bayaran asing untuk menekan jumlah korban jiwa di antara mereka,” imbuhnya.

“Para tentara bayaran yang ditangkap awalnya mengaku sebagai korban, dan karena jenazah para tentara bayaran asing dimusnahkan oleh rezim Kiev, hingga tak bersisa, maka keluarga para korban di negaranya tidak mengetahui jika mereka sudah meninggal,” terang Konashenkov.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov memperingatkan Amerika, jika negara ini menjadi pihak ketiga di perang Ukraina dan menegaskan pentingnya kesadaran negara-negara Barat terkait upaya Kiev untuk memperluas konflik.

Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan sistem itu memiliki jangkauan 40 mil (sekitar 65 kilometer) dan mereka telah menerima jaminan dari Ukraina bahwa sistem itu tidak akan digunakan untuk menargetkan wilayah Rusia, Klaim yang dibantah oleh Kremlin bahwa latar belakang perilaku Kiev menghalangi kita untuk mempercayai janjinya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan