PPnBM Mobil Diskon hingga Nol Persen, Siap-siap Saham Otomotif Melejit

  • Whatsapp
Deretan mobil baru siap diekspor terparkir di PT Indonesia Kendaraan Terminal atau IPC Car Terminal, Jakarta, Kamis (11/2). (Miftahulhayat/Jawapos)

JAKARTA, RADARSUKABUMI.com – Pemerintah melalui Kementerian Keuangan (Kemenkeu) akan memberikan diskon pajak atau insentif penurunan tarif PPnBM untuk kendaraan bermotor, dalam hal ini adalah mobil baru segmen ≤ 1.500 cc kategori sedan dan 4×2 mulai bulan Maret 2021. Direktur PT Anugerah Mega Investama, Hans Kwee mengatakan, stimulus melalui kebijakan tersebut akan mendorong pergerakan harga saham emiten di sektor otomotif.

“Itu akan mendorong pergerakan emiten otomotif. Pemberian subsidi PPnBM kemungkinan ada di sektor itu,” ujarnya saat dihubungi, Sabtu (13/2).

Adapun saham-saham emiten otomotif dan turunannya diantaranya, PT Astra International Tbk (ASII), PT Astra Otoparts Tbk (AUTO), PT Indomobil Sukses International Tbk (IMAS), PT Multistrada Arah Sarana Tbk (MASA), PT Indospring Tbk (INDS), PT Gajah Tunggal Tbk (GJTL), dan lain-lain. “(Pengaruhnya) nggak besar-besar amat tapi mungkin Astra, dan pabrik sperpart-nya, NASA, dan perusahaan turunan otomotif akan naik,” tuturnya.

Sebelumnya, Plh Kepala Biro Komunikasi dan Layanan Informasi Kementerian Keuangan Rahmat Widiana mengatakan, insentif pajak tersebut dilakukan bertahap sampai Desember 2021. Diskon pajak sebesar 100 persen dari tarif normal akan diberikan pada tiga bulan pertama, yakni Maret-Mei 2021.

“Pada periode itu, maka masyarakat yang membeli mobil baru segmen ≤ 1.500 cc kategori sedan dan 4×2 dibebaskan atau tidak dibebankan PPnBM,” ujarnya.

Kemudian, pada 3 bulan setelahnya yakni Juni-Agustus 2021, PPnBM tak lagi dibebaskan 100 persen, tapi hanya dikenakan 50 persen dari tarif normal. Pada periode terakhir yang berlaku selama 4 bulan yakni September-Desember 2021, pengenaan PPnBM hanya 25 persen dari tarif normal. Besaran diskon pajak akan dievaluasi efektivitasnya setiap tiga bulan.

Ia melanjutkan, pembelian mobil baru juga akan diberikan insentif uang muka atau down payment (DP) 0 persen dan penurunan ATMR Kredit (Aktiva Tertimbang Menurut Risiko). “Pemberian diskon pajak kendaraan bermotor ini didukung kebijakan Bank Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan untuk mendorong kredit pembelian kendaraan bermotor, yaitu melalui pengaturan mengenai DP 0 persen dan penurunan ATMR Kredit,” jelasnya.

Dengan adanya insentif-insentif tersebut, maka pembelian mobil baru seperti Toyota Avanza, Mitsubishi Xpander, Suzuki Ertiga, Daihatsu Xenia, dan Honda Mobilio yang termasuk dalam spesifikasi di atas dengan kandungan lokal 70 persen akan lebih murah. Harapannya, dengan insentif tersebut maka permintaan masyarakat terhadap mobil akan naik, dan berimplikasi pada kenaikan produksi industri otomotif. (rom)

loading...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *