Home » UTAMA » Kiai Said: Tidak Ada Dalam Alquran, Muslim Harus Mendirikan Khilafah
Suasana diskusi dengan tema 'Membedah Konsep Khilafah, Realistis ataukah Utopis' di kantor PBNU, Jakarta Timur, Jumat (12/5). FOTO: Fathan/JPNN

Kiai Said: Tidak Ada Dalam Alquran, Muslim Harus Mendirikan Khilafah

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Kiai Said Aqil Siradj mengatakan tidak ada satu pun ayat dalam Alquran yang mewajibkan muslim harus mendirikan sistem khilafah. Sistem perpolitikan, kata dia, berdasarkan ahlul sunnah wal jamaah yang diserahkan kepada negara masing-masing.

“Tidak ada dasar di Alquran harus khilafah, harus negara, harus kerajaan, harus republik. Yang ada hanya bagaimana berkeadilan, tegaknya hukum, sejahtera, dan seterusnya. Mengenai sistemnya mau khilafah, mau kerajaan, mau republik diserahkan kepada kita semua,” kata Kiai Said usai diskusi dengan tema ‘Membedah Konsep Khilafah, Realistis ataukah Utopis’ di kantor PBNU, Jakarta Timur, Jumat (12/5).

Menurut Kiai Said, Indonesia sejak merdeka yang diproklamirkan oleh Presiden Soekarno adalah negara dibangun dengan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Negara, kata dia, tergabung atas enam agama besar dan ribuan suku di dalamnya.

“Founding fathers kita baik dari ulama maupun yang nasionalis, semua sepakat bahwa negara ini adalah nation, negara yang damai yang dalam bahasa Arab itu Darussalam,” tandas dia.

Menanggapi rencana pemerintah membubarkan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI), Kiai Said menyatakan bahwa PBNU siap membantu dengan melakukan langkah persuasif dengan mengubah ideologi anggota HTI.

“Kami ada pendekatan dan pencerahan. Kalau mau diskusi, ayo diskusi. Kami siap kalau diminta oleh pemerintah untuk pendekatan dan pencerahan. Caranya civic education dari pandangan Islam,” katanya.

Dia menjelaskan, NU tidak membenarkan tafsir yang salah kepada orang-orang HTI terkait Nabi Muhammad mendirikan negara Islam seperti di Madinah. Menurutnya, Muhammad tidak mendirikan negara Islam. Muhammad, kata dia, mendirikan Madinah mengikuti budaya dan orang di dalamnya.

“Platform-nya adalah bagaimana masyarakat sejahtera, cerdas, bermoral, beragama, maju ekonomi, dan teknologinya. Sistemnya namanya Madinah Tamaddun,” kata dia.(Mg4/jpnn)

loading...

About admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

KPK Tangkap Tangan Auditor BPK dan Pejabat Kemendes!

Pemberantasan Korupsi dikabarkan melakukan sejumlah ...