ISTANA

Jokowi Ingatkan Sejarah Kelam, Tak Ada Ruang Buat PKI

JAKARTA – Presiden Joko Widodo mengingatkan sejarah kelam zaman Partai Komunis Indonesia (PKI) tidak boleh terulang kembali.

Penegasan ini disampaikan Jokowi -sapaan presiden- pada peringatan Hari Kesaktian Pancasila di Monumen Pancasila Sakti, Lubang Buaya, Jakarta Timur pada Minggu (1/10).

“Yang pertama, jangan sampai sejarah kelam zaman PKI itu terulang kembali,” ucap Jokowi menjawab wartawan.

Kedua, Kepala Negara berpesan supaya bangsa ini memegang teguh Pancasila, jaga persatuan dan jangan memberi ruang terhadap berkembangnya ideologi lain yang bertentangan dengan Pancasila.

“Apalagi memberi ruang kepada PKI. Tidak!” tegas mantan gubernur DKI Jakarta itu.

Berikutnya, mantan wali kota Surakarta ini menyatakan posisi pemerintah sangat jelas memegang TAP MPRS Nomor 25 Tahun 1966 tentang pembubaran PKI.

“Artinya apa komitmen kita, komitemen saya, komitmen pemerintah jelas bahwa PKI itu terlarang. Saya kira tidak perlu saya ulang-ulang ya,” ucap suami Iriana.

Karena itu, dia mengajak seluruh komponen bangsa, termasuk memerintahkan TNI dan Polri beserta seluruh lembaga pemerintah untuk bersama-sama bersinergi membangun bangsa, menciptakan ketenangan di tengah masyarakat menghadapi persaingan global.

Upacara peringatan Hari Kesaktian Pancasila di Monumen Pancasila Sakti tersebut dihadiri seluruh pimpinan lembaga tinggi negara, para menteri Kabinet Kerja dan undangan lainnya.(fat/jpnn)

Tags
Show More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close