Terjunkan Mahasiswa Tingkat Akhir Praktik Mengajar di SMK

Atasi Kelangkaan Guru Produktif

Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) di Indonesia ternyata masih minim guru-guru yang produktif. Untuk mengatasinya, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) akan menerjunkan mahasiswa tingkat akhir untuk mengajar di SMK yang masih kekurangan guru produktif.

“Dari 161.656 guru SMK, baru 22 persen guru produktif yang ada di SMK-SMK,” kata Surya Dharma, Direktur Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Menengah, Kemdikbud, dalam konferensi pers Peringatan Hari Guru di Kemdikbud.

Dia menjelaskan, SMK sebagai pencetak lulusan berbasis keterampilan harus memiliki jumlah guru produktif yang memadai. Idealnya, minimal 50 persen dari total guru SMK merupakan guru produktif.

Sementara kriteria guru produktif ialah para guru yang mengajarkan praktik keterampilan di SMK, seperti industri, mesin, otomotif, atau keterampilan lainnya. “Banyak terjadi kekurangan di bidang tekhnologi informasi, kelautan, kesehatan,” ungkap Surya.

Kemdikbud sendiri sebenarnya telah menghitung jumlah kekurangan guru produktif untuk SMK. Untuk itu kementerian yang dipimpin Muhammad Nuh itu telah meminta Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi untuk menambah kuota rekrutmen guru SMK.

Namun masih ada persoalan yang dihadapi, karena pemerintah memiliki keterbatasan dana untuk membiayai rekrutmen guru SMK. “Tahun ini dari 800 orang, kami hanya mendapat 200-an. Sisanya untuk guru SD, guru kelas. Kalau tidak ditambah, kekurangan guru SMK itu akan sulit tertutup,” jelasnya.

Untuk menyiasatinya, Kemdikbud akan menerjunkan 400 mahasiswa dari Lembaga Pendidik dan Tenaga Kependidikan (LPTK), agar melakukan praktik mengajar di SMK yang kekurangan guru produktif. Program tersebut akan mulai dilakukan pada akhir tahun ini.

Surya berharap program tersebut dapat memenuhi kebutuhan guru produktif di SMK. Akhir tahun ini melalui dana APBN, Kemdikbud akan menerjunkan 400 mahasiswa semester tujuh yang tertunjuk dari LPTK ke SMK-SMK yang membutuhkan gur produktif. “Program ini rencananya akan berkesinambungan setiap tahunnya,” pungkasnya. (fat/jpnn)

Short URL: http://radarsukabumi.com/?p=37869

Posted by on 24 Nov 2012. Filed under PENDIDIKAN. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Both comments and pings are currently closed.

Comments are closed

Photo Gallery

Jump To Top
Copyright © 2009 PT. Jawa Pos National Network. All Rights Reserved.